© The Mhakk Studio

Wednesday, June 24, 2009

Jernihkanlah antara dua saudaramu yang bertelagah...


Lega rasanya apabila menatap gambar ni...
Macam tu lah... Kemelut yang melanda diselesaikan dengan cara penuh akhlak dan adab.

Bagaikan nak pecah akibat penangan bloggers yang pelbagai persepsi, pemikiran, akhlak, adab dan tarbiyah. Yang tidak berakhlak - menghentam semberono. Yang profesional sikit, kritik berpada-padaa tetapi bias. Yang sedikit berakhlak, mengkritik dengan nada nasihat. Yang sedikit berjiwa tarbiyah, cool, tidak melatah.

Biasalah... satu pukulan ditengah-tengah laut, yang kuat berkocak dan berombak adalah di bahagian yang hampir dengan pantai. Bukan mudah untuk meredakan gelombang ini. Sekali gelombang ini teraktif, ia pasti akan menghempas pantai.

AlhamduliLLAH.
Susah payah melawan anasir luar, kemelut dalaman melanda seketika. Itulah proses tarbiyah dalam jemaah. Pemimpin kita diuji, ahli gerakan Islam ini diuji dalam dan luar. Harapannya, semoga ia menjadi petanda kemenangan yang lebih besar akan dikecapi, ataupun jua, tanggungjawab yang lebih berat bakal digalas nanti. Sebab itu ALLAH menguji jemaah gerakan Islam ini dengan pelbagai ujian yang seolah-olah sangat getir.

Pertembungan dua pendapat yang berbeza dalam jamaah, adalah suatu perkara biasa. Malah dilontarkan pula oleh tokoh-tokoh besar dalam jemaah. Perbezaan pendapat sebegini tidak sepatutnya memecah-belahkan jemaah. Punca kekecohan ini mungkin disebabkan terlalu ramai yang mahu menyatakan pendapat, pendirian dan pemikiran masing-masing... lalu dihamburkan dalam blog segala rasa tidak puas hati dengan pendapat-pendapat yang tidak selari dengan pmikirannya. Maka terlihatlah kejelekan akhlak dalam berjamaah sesetengah pihak.

Renungilah, bahawa perbezaan dan pertentangan pendapat itu datang dari dua tokoh ulama yang disegani. Maka kita perlu yakin, kedua-duanya tidak salah. Kita perlu yakin, perbezaan pendapat ini akan dapat diselsaikan setelah kedua-duanya bertemu dan berbincang. Tidak perlulah kita berbuih-buih mulut dan mengetuk kekunci keyboard menulis blog untuk mengkritik dan menghentam seseorang dengan cara biadab dan tidak berakhlak.

Sedarlah kita bahawa apabila dua ulama berijtihad dengan ijtihad yang berbeza, yang betul ijtihadnya akan mendapat dua ganjaran, manakala yang tersasar ijtihadnya, akan mendapat satu ganjaran. Sebagai ahli dan pendokong gerakan Islam, kita serahkan kepada pimpinan yang telah dipilih.

Amat malang bagi golongan yang memperlekeh pertikaian antara Khalifah Ali dan Khalifah Muawiyah yang membawa kepada Perang Siffin. Ada yang cuba melabelkan Muawiyah itu bersalah sehingga mencetuskan peperangan saudara antara orang-orang beriman. Siapa kita untuk mempertikai Muawiyah? Muawiyah adalah sahabat Nabi S.A.W, dan beliau adalah orang yang layak berijtihad. begitu juga Sayidina Ali. Perang yang tercetus adalah hasil ijtihad mereka yang berbeza. Biarlah ALLAH sahaja yang menentukan siapa benar, siapa salah. Yang benar ijtihadnya, akan mendapat dua ganjaran, yang salah ijtihadnya akan mendapat satu ganjaran. Jadi siapa kita untuk mengutuk dan memperlekeh mana-mana satu sahabat Nabi itu?

AlhamduliLLAH, mudah-mudahan perkara ini selesai dan jemaah gerakan Islam ini akan terus memacu ummah ke arah yang lebih cemerlang. Sesungguhnya, orang-orang beriman itu bersaudara. Perbaikilah.... jenihkanlah.... damaikanlah antara saudara kamu. Jika berucap, ucaplah dengan ucapan perdamaian. Jika menulis, tulislah rencana yang menjernihkan keadaan. Janganlah menjadi batu api yang memercikkan permusuhan sesama saudara. Semoga ALLAH memberkati perjuangan kita.


p/s: Maaflah kalau ayat tak sedap dibaca. Lama beruzlah dari blog, ayat pun tunggang-tungging.

No comments:

Ũ