© The Mhakk Studio

Monday, November 30, 2009

Nik Aziz lebih alim dari saya - Muhyiddin






Malas dah rasanya kita nak komen benda alah ni. Bukan sekali dua pemimpin Umno/BN ulang benda yang sama.

"PAS guna agama untuk kepentingan politik"

Dah berapa kali tok guru tanya depa, kalau tak guna agama, nak guna apa? Depa tak jawab. Sebaliknya depa kata lagi,

"Nik Aziz guna agama untuk politik"

Jawab la dulu, kalau tak guna agama untuk politik, kita nak guna apa? Guna duit ka? Rasuah politik ka? Nak guna apa ni... Lord Reid punya ajaran kaa?

Salah ka guna agama untuk politik? Nabi dulu berpolitik guna apa kalau bukan agama? Kalau berpolitik tanpa guna agama, lingkup laa. Macam Umno/BN, berpolitik tanpa agama lah tu sampai rasuah kiri kanan, salah guna kuasa, rampas kuasa, dan macam-macam lagi. Baling-baling kerusi, politik cantas mencantas, cah keting... semua tu sebab politik tanpa agama laa. Takkan tak reti lagi?

Begitu juga ulasan politik dalam blog-blog, tak kira lah pihak Umno/BN ke, PR ke... kalau tanpa panduan agama, habis semua orang yang tak sehaluan dikutuk dan dimaki. Kritik , membantah , berbeza pendapat tak sama dengan maki hamun, mencarut-carut. Orang yang tidak bepandukan agama, memisahkan politik dari agama, adalah sesat lagi menyesatkan.

"Saya tidak bolehlah menasihatkan kerana dia (Nik Abdul Aziz) lebih tahu daripada saya."

Sudah gaharu cendana pula. Sudah tahu, melawan pulak. Malikul...malikul... (pinjam bahasa Tukar Tiub)


p/s: Belum terlambat untuk ucapan Salam Eidul Adha... baru perasan, takda entry untuk Eidul Adha. Semoga ibadah qurban kita diterima ALLAH...


Mujur tak suruh tarik balik doa....





Kalau TGNA dan rakyat Kelantan dah pun berdoa, macamana mau tarik balik doa? Jangan takut wahai PM jika anda benar. TGNA tiada jentera kerajaan yang besar-besar untuk lawan kezaliman Umno/BN. TGNA tiada senjata canggih untuk membela diri dan rakyat Kelantan daripada serangan Umno/BN. Namun sebagai orang beriman, doa adalah senjata yang tinggal untuk berdepan dengan musuh-musuh ALLAH dan orang-orang yang zalim. Jika Najib bukan musuh ALLAH, bukan juga orang zalim, janganlah takut dengan doa Tok Guru...


Wednesday, November 25, 2009

Ruginya bayar gaji hakim mahkamah tinggi...

Sistem perundangan Malaysia, mungkin dunia amnya, adalah tidak mampu memberi keadilan sepenuhnya kepada rakyat. Sistem perundangan yang dicedok daripada perundangan Barat adalah menzalimi rakyat secara halus.

Gambar Hiasan

Mengapa perlu ada Mahkamah Tinggi, Mahkamah Rayuan, Mahkamah Syariah, mahkamah itu dan ini, sedangkan mahkamah itu boleh membatal atau menangguh keputusan mahkamah ini, keputusan mahkamah rendah boleh dibatal oleh mahkamah tinggi, keputusan mahkamah tinggi boleh pula 'diganggu' oleh mahkamah rayuan dan sebagainya?

Sudah namanya Mahkamah Tinggi, keputusannya masih boleh dipertikai atau disabotaj? Apakah keputusan mahkamah tinggi itu tidak muktamad? Semua orang sudah maklumi, tetapi sengaja kita ungkit kembali, bahawa inilah ketidak-adilan yang berlaku selagi sistem perundangan berteraskan Islam yang syumul tidak diamalkan.

Sistem perundangan bersifat menindas begini hanyalah menguntungkan golongan kaya, berpangkat besar, berdarah raja dan berduit emas. Sedangkan golongan miskin, papa kedana, kais pagi makan malam, kelas bawahan dan seumpamanya tidak terbela di bawah sistem rekaan manusia ini. Mengapa demikian dikatakan menindas?

Bayangkan seorang pesalah yang kaya raya, berstatus anak bangsawan pula, diputuskan bersalah oleh mahkamah tinggi. Dengan kekayaan yang dimiliki, dia boleh membawa kesnya ke mahkamah rayuan untuk dirayu dan dibicara semula. Syarikat guaman, peguam, semua boleh dibayar cash, apa perlu risau. Untung-untung, peguamnya bagus, kesnya selesai, dia dibebaskan.

Sedang pesalah yang miskin, selesai saja keputusan dibaca, dia bersalah, maka dia adalah bersalah dan terpaksa menerima hukuman. Hendak ke mahkamah rayuan, tiada fulus. Mrengkoklah dia dalam penjara jika itu hukumannya. Berdarah punggungnya disebat jika sebat adalah hukuman kesalahannya. Dia memang bersalah. Patut dihukum. Tetapi pesalah yang kaya jga bersalah, tetapi kebarangkalian untuk terlepas hukuman ada.

Jadi, di mana keadilan? Kenapa tidak hanya satu sahaja institusi kehakiman yang memberikan keputusan muktamad? Apa guna membayar gaji hakim-hakim mahkamah tinggi, sedangkan keputusan penghakiman mereka boleh ditangguh, dibatal oleh hakim mahkamah lain (rayuan)? Tidakkah ini pembaziran wang rakyat? Belum lagi masuk bab salah guna kuasa kehakiman, campurtangan politik dan sebagainya.

Hakikatnya, itulah sistem perundangan yang kerajaan Malaysia beriman kepadanya. Jika anda rasa, itulah keadilan, sokonglah. Jika ia adalah kezaliman, maka tanggungjawab kita bersama untuk menyelamatkan keadaan. Bagaimana? Sendiri mau pikir laa...


p/s: Kota Seputeh nak jadi macam Perak ke?

Tuesday, November 24, 2009

PAS bakal kalah PRU-13

Itulah kata-kata permulaan Prof Abu Hassan HabuLLAH dalam pembentangannya dalam program Inkues Pilihanraya Ahad lalu di Markas Air Kuning, Perak. PAS bakal kalah teruk PRU-13, kerana Pemuda lemah. DPP Perak khasnya lemah. Tiada strategi tuntas, tiada think tank yang ganas, lemah pelbagai sudut promosi, kurang tokoh-tokoh untuk diketengahkan...

Prof Abu Hassan sedang mengkritik (baca: muhasabah)
DPP Perak secara terang-terang

... lihatlah ada juga benarnya. DPP Perak masih "membincangkan" perlu atau tidak Tadrib Askari dalam Pemuda. Bolehkah tadrib askari lahirkan strategi yg bagus, tokoh yang berkaliber, think tank yang licik dalam menghadapi kemelut politik masa ini?


Najib sedang 'membangkang' tadrib askari

... yang bagusnya, tiada peserta yang melenting ketika mendengar kritikan demi kritikan dalam pembentangan Prof itu. DPP Perak mengambil langkah yang baik bagi menyedarkan para pemuda, bahawa perjalanan mereka masih jauh. Perjalanan kita masih jauh...

Habis cerita dua hari lalu... cerita dua tiga hari ni simpan dulu.

Wednesday, November 18, 2009

Sembang: Lepas RFC, HPA buka Radix Pizza pulak...


Pada suatu masa dahulu, ketika kami sedang meratah ayam di RFC selepas kami pulang dari aktiviti memancing, seorang mak cik yang membawa banyak barang-barang HPA yang dibelinya menyapa kami.

"Hang pa mai mana?" tanya mak cik tu.

"Saja, depa ni baru habih periksa. mai makan-makan angin..." jawab seorang kawan.

"Ooo... hang pa tak mau try pizza ka? HPA pun dah buka restoran Pizza.." mak cik tersebut mempromote Radix Pizza. Entah-entah dia ni ada kena mengena dengan tokey Radix kot. Tiba-tiba saja mai promote. :D.

"Kat mana mak cik" tanya seorang kawan sambil mulutnya sedang mengunyah ayam goreng herba.

"Dekat-dekat ni saja..."

Kami semua tersengih saja. Maklumlah sudah kenyang makan ayam. Sebut la pizza ke apa ke... dah tak mau dah.






Lagenda Heights, Sungai Petani.

p/s: Sungai Petani saja ka lubuk HPA...

Tuesday, November 17, 2009

Wanita Pertama...

WANITA PERTAMA IRAN



WANITA PERTAMA AMERIKA
(FIRST LADY)

Ini pulak, bini Presiden Obama



WANITA PERTAMA INDONESIA
(IBU NEGARA)




CUBA TEKA, YANG MANA WANITA PERTAMA MALAYSIA?


Yang ini?




atau yang di bawah ini?




Monday, November 16, 2009

"Nik Aziz terlibat rasuah, SPRM mesti siasat" - TG Anuar Sapian

GEMPAR! Nik Aziz dan menantunya terlibat rasuah! SPRM mesti bertindak pantas menyiasat kedua-dua beranak itu demi kepentingan rakyat Kelantan.



TG Nik Aziz mengurus persepsi umum dengan membatalkan niatnya untuk menunaikan haji. Persepsi adalah maklumat kata Dr Abu Hassan. Mengelak fitnah yang bakal dimainkan UMNO, lebih baik daripada terkial-kial menjawab isu itu kelak. Walaubagaimanapun, sudah menjadi sunnah fitnah, betul atau tak betul, fitnah tetap akan terus dimainkan, kerana kekuatan media milik mereka... Mudah-mudahan ALLAH membantu dan memelihara Tok Guru, menantu, kerajaan negeri dan rakyat daripada fitnah ini.

WaLLAHu a'lam...

Thursday, November 12, 2009

Kisah Yahudi US, Pindah ke Israel dan Masuk Islam

Pada tahun 1998, Joseph Cohen seorang Yahudi Ortodoks kelahiran AS hijrah ke Israel karena keyakinannya yang sangat kuat pada ajaran Yudaisme. Ia kemudian tinggal di pemukiman Yahudi Gush Qatif di Gaza (Israel mundur dari wilayah Jalur Gaza pada tahun 2005).

Cohen tak pernah mengira bahwa kepindahannya ke Israel justru membawanya pada cahaya Islam. Setelah tiga tahun menetap di Gaza, Cohen memutuskan untuk menjadi seorang Muslim setelah ia bertemu dengan seorang syaikh asal Uni Emirat Arab dan berdiskusi tentang teologi dengan syaikh tersebut lewat internet. Setelah masuk Islam, Cohen mengganti namanya dengan nama Islam Yousef al-Khattab.

Tak lama setelah ia mengucapkan syahadat, istri dan empat anak Yousef mengikuti jejaknya menjadi Muslim. Sekarang, Yousef al-Khattab aktif berdakwah di kalangan orang-orang Yahudi, meski ia sendiri tidak diakui lagi oleh keluarganya yang tidak suka melihatnya masuk Islam.

"Saya sudah tidak lagi berhubungan dengan keluarga saya. Kita tidak boleh memutuskan hubungan kekeluargaan, tapi pihak keluarga saya adalah Yahudi dengan entitas ke-Yahudi-annya. Kami tidak punya pilihan lain, selain memutuskan kontak untuk saat ini. Kata-kata terakhir yang mereka lontarkan pada saya, mereka bilang saya barbar," tutur Yousef tentang hubungan dengan keluarganya sekarang.

Ia mengakui, berdakwah tentang Islam di kalangan orang-orang Yahudi bukan pekerjaan yang mudah. Menurutnya, yang pertama kali harus dilakukan dalam mengenalkan Islam adalah, bahwa hanya ada satu manhaj dalam Islam yaitu manhaj yang dibawa oleh Rasululullah saw yang kemudian diteruskan oleh para sahabat-sahabat dan penerusnya hingga sekarang.

"Cara yang paling baik untuk membuktikan bahwa Islam adalah agama untuk semua umat manusia adalah dengan memberikan penjelasan berdasarkan ayat-ayat al-Quran dan yang membedakan antara umat manusia adalah ketaqwaannya pada Allah semata," ujar Yousef.

"Islam bukan agama yang rasis. Kita punya bukti-bukti yang sangat kuat, firman Allah dan perkataan Rasulullah saw. Kita berjuang bukan untuk membenci kaum kafir. Kita berjuang hanya demi Allah semata, untuk melawan mereka yang ingin membunuh kita, yang menjajah tanah air kita, yang menyebarkan kemungkaran dan menyebarkan ideologi Barat di negara kita, misalnya ideologi demokrasi," sambung Yousef.

Ia mengatakan bahwa dasar ajaran agama Yahudi sangat berbeda dengan Islam. Perbedaan utamanya dalam masalah tauhid. Agama Yahudi, kata Yousef percaya pada perantara dan perantara mereka adalah para rabbi. Orang-orang Yahudi berdoa lewat perantaraan rabbi-rabbi mereka.

"Yudaisme adalah kepercayaan yang berbasiskan pada manusia. Berbeda dengan Islam, agama yang berbasis pada al-Quran dan Sunnah. Dan keyakinan pada Islam tidak akan pernah berubah, di semua masjid di seluruh dunia al-Quran yang kita dengarkan adalah al-Quran yang sama," ujar Yousef.

Lebih lanjut ia mengatakan bahwa Yahudisme di sisi lain berpatokan pada "tradisi oral" misalnya kitab Talmud yang disusun berdasarkan informasi dari mulut ke mulut yang kemudian dibukukan. Para rabbi sendiri, kata Yousef mengakui, bisa saja banyak hal yang sudah orang lupa sehingga keabsahan kitab tersebut bisa dipertanyakan.

Yousef mengungkapkan, kitab Taurat yang diyakini kaum Yahudi sekarang memiliki sebelas versi yang berbeda dan naskah-naskah Taurat itu bukan lagi naskah asli. "Alhamdulillah, Allah memberikan rahmat pada kita semua dengan agama yang mudah, di mana banyak orang yang bisa menghapal al-Quran dari generasi ke generasi. Allah memberkati kita semua dengan al-Quran," tukas Yousef. Meski demikian, ia meyakini dialog adalah cara terbaik dalam berdakwah terutama di kalangan Yahudi.

Ditanya tentang kelompok-kelompok Yahudi yang mengklaim anti-Zionis. Yousef menjawab bahwa secara pribadi maupun dari sisi religius, ia tidak percaya dengan Yahudi-Yahudi yang mengklaim anti-Zionis. "Dari sejarahnya saja, mereka adalah orang-orang yang selalu melanggar kesepakatan. Mereka membunuh para nabi, oleh sebab itu saya tidak pernah percaya pada mereka, meski Islam selalu menunjukkan sikap yang baik pada mereka," paparnya.

Yousef menegaskan bahwa pernyataannya itu bukan untuk membela orang-orang Palestina ataupun atas nama seorang Muslim. Pernyataan itu merupakan pendapat pribadinya. "Allah Maha Tahu," tandasnya.

Sebagai orang yang pernah tinggal di pemukiman Yahudi di wilayah Palestina, Yousef mengakui adanya diskriminasi yang dilakukan pemerintah Israel terhadap Muslim Palestina. Yousef sendiri pernah dipukul oleh tentara-tentara Israel meski tidak seburuk perlakuan tentara-tentara Zionis itu pada warga Palestina.

"Saya masih beruntung, penderitaan yang saya alami tidak seberat penderitaan saudara-saudara kita di Afghanistan yang berada dibawah penjajahan AS atau saudara-saudara kita yang berada di kamp penjara AS di Kuba (Guantanamo)," imbuhnya dengan rasa syukur.

Allah memberikan hidayah pada umatnya, kadang dengan cara yang tak terduga. Seperti yang dialami Cohen atau Yousef yang justru masuk Islam setelah pindah ke wilayah pendudukan Israel di Gaza. (ln/readingislam)

Sumber: Era Muslim

Wednesday, November 11, 2009

Najib nak bagi internet laju...





Terima kasih kepada PM kita, Dato Seri Najib. Dato seri memang bagus, laju. Apa jenis think tank yang support Dato seri pun tak tau. Bab IT negara kita ni, dan 20 tahun terkebelakang berbanding negara-negara maju seperti Jepun, China...dan jiran sendiri, Singapore.

Internet sangat lembab...superlembab. Upgrade lah broadband ke pakej mana-mana pun, paling laju sekalipun, masih lembab, terhegeh-hegeh jika nak dibandingkan dengan kemajuan bidang ICT masa ini. Tengok saja web, portal dan sebagainya hari ini, penuh dengan animasi dan video-video yang high quality, memang rakyat tidak selesa dengan kelajuan yang ada. "Kita kena bersyukur dengan apa yang ada...". Mungkin itu ayat biasa pihak yang tak mahu mengambil tahu hal ICT.

Pengumuman PM itu harap dapat mengubah landskap ICT negara, bukan hanya omong kosong dan halwa telinga saja. Blogger-blogger patut berterima kasih kepada PM (huhuhu), kerana dengan terwujudnya internet kelajuan tinggi ini, kalian dapat postkan blog dalam bentuk video secara maksimum. Maklumat lebih mudah masuk dari rumah ke rumah apabila percentage rakyat yang ada kemudahan ICT dalam rumah tinggi.

Cuma, apabila internet laju macamtu, berapa banyak pula rakyat nak kena bayaq? Kalau mahal tahap gaban, memang susah nak meningkat la tahap kemajuan ICT dalam kalangan rakyat. Asyik kena perah duit poket rakyat saja.

p/s: Harap sesuatu yang bagus dari kerajaan, untuk rakyatnya... harap Kedah, apa pun tak buat... (huhu...).

Monday, November 9, 2009

Memancing ikan di chalet terapung Bukit Kechil

9-10 Nov 2009

Hari-hari sibuk dengan kerja-kerja yang entah apa-apa, tiba-tiba abg Hamid ajak kami memancing. Lokasinya, ditentukan abg Yunus (al-Yunusi) - yakni di chalet terapung peladang, Bukit Kechil, Sungai Petani, Kedah.

Tempatnya membuatkan semua yang ada bersama-sama, berkata "wah... cantiknya...", ada yang kata, "uih... lawanya..". Tidak kurang pula yang menyebut "SubhanaLLAH...". Maklumlah ramai antara peserta yang sudah habis final exam. Dua orang saja yang masih menunggu exam.

Dengan 4 buah kereta, kami merempit ke sana...

Kereta ini mendahului...

diikuti kereta Vios... dua lagi tersadai dalam hutan Sawit

Singgah solat Asar di Masjid Bukit Kechil...



Tiba di Chalet Terapung...

Wajahnya memantul sinar matahari...mcam bulan...

"Apa tengok-tengok..."

"Cucur kodok adalah komposit antara tepung, pisang, air dan gula" - Dr Azwadi

Hari semakin gelap

Mendengar 'taklimat'
dah nak Maghrib, lagi syok tidoq...aduii
peminat bola sepak - Kelantan vs N9

Kaki pancing - al-Yunusi menunjukkan bakat...

Dah pagi pulak...

"Mai nak ajaq cara letak umpan... mula-mula baca BismiLLAH..."

Macam gaya berzikir...

Pak Hamid terkenangkan anak dan isteri di rumah...

Gaya tersendiri Dr Azwadi

Dr Azwadi dan para pengikutnya

Dah nak balik...

bergambar sebelum balik

sempat lagi singgah meratah ayam

muka-muka peratah ayam yang baru kenyang...

Habis...

itulah aktiviti hujung minggu kali. sapa yang orang ajak tak mau pi, tengok saja gambaq-gambaq kat atas tu noo... :D

Friday, November 6, 2009

Kejujuran Rosmah bernilai RM7 juta

Macam cerita kartun... jujurnya dia...

Bercuti di selatan Perancis, berapa juta habis?

Kejujuran hanya bernilai RM7 juta, lebih murah dari komisen-komisen pembelian kapal selam, Sukhoi, dll?

Putera Sa'ud ni pon satu... kasi la komisen tinggi sikit lagi. Jujur tu...!


RM7 juta hargai kejujuran Rosmah














Thursday, November 5, 2009

Bila jundi pakat-pakat nak jadi pemikir....

Berserabut mungkin jadinya, kalau aktivis pakat-pakat nak jadi pemikir. Jundi pakat-pakat mahu berlagak tunjuk hebat berfikir. Maka berserabutlah jadinya halatuju sebuah organisasi. Pemikir yang ada jadi pening. Konflik terjelma. Kerja-kerja aktivis dan jundi terabai dan tergendala. Sebab itulah diperkenalkan konsep wala'. Bukan untuk disalah-guna pimpinan, bukan pula untuk disalah-tafsir pendokong. Masing-masing perlu faham.

Apabila berlaku pertembungan antara yang faham dengan yang tidak faham, berlakulah konflik. Yang tidak faham akan terus membantai. Yang faham pula tidak rela ego 'faham' mereka direntap... maka terjadilah konflik dek kerana masing-masing tidak meletakkan Islam sebagai keutamaan, sekalipun kononnya berjuang untuk Islam. Bila nak selesai? Mari kita baca anologi yang dibuat Naib Presiden Parti Islam ini - Aneroid09


Ada satu cerita rakyat zaman dahulu kala, dalam nada simbolik membawa kisah bagaimana perkakas dalam sebuah rumah saling melihat bebanan yang ditanggung olehnya, dan merasakan bahawa yang lain tidak seteruknya. Kisah bermula bilamana atap merasa dialah yang paling berat menanggung bebanan berbanding yang lain, dia terpaksa menahan hujan, panas, dia terpaksa berjemur ditengah-tengah panas, peritnya tak terkira, demikian juga bila hujan turun, dialah yang terpaksa berhadapan dengan hujan rebut ini. Perasaan kecewa dan sedih bertambah bilamana atap tengok tiang yang dirasakan lebih rehat dari dia, tak kena panas dan tak kena hujan, lalu ia merungut:

“Sedapnya jadi tiang, tak kena jemur di terik panas mentari, dan tak payah susah payah menahan hujan ribut, alangkah seronoknya kalau boleh jadi tiang”.

Mendengarkan kata-kata atap, lalu tiang menjawab:

“Kamu tak tahu betapa setiap saat aku terpaksa memikul bebanan beratnya atap, kayu alang dan kayu lain yang berat di atas bahu aku. Engkau atap, lebih senang, tak payah pikul bebanan berat macam aku,” rungut tiang.

Kata tiang terkadang aku cemburu tengok dinding, dia tak kena panas, dan tak kena pikul bebanan berat macam kita. Sedang mereka berbual, rupanya dinding mendengar, lalu menyampuk:

“Jangan kamu fikir yang panas dan berat saja. Aku lagi susah, nak kena jaga keliling rumah ni, aku kena lindung semua isi rumah, akulah benteng menutupi aib dalam rumah, akulah penyimpan rahsia mereka, tapi aku jugak kena ketuk bilamana nak tampal, nak sangkut apa-apa. Sebenarnya aku rasa yang senang, bukan aku, tapi tangga.”

Mendengar kata-kata dinding itu, tiba-tiba tangga pun mengeluh:

“Kamu jangan tengok hujan panas, bebanan saja. Tapi aku rasa aku nilah yang paling berat antara semua perkakas rumah ni. Aku terpaksa kena hujan panas, aku terpaksa pikul babanan orang pijak aku bila nak naik, bila nak turun, dan lebih malang lagi mereka pijak aku dengan kekotoran yang mereka bawa. Tapi bagi aku kalau ini yang telah ditakdirkan aku redha, biarlah aku berkhidmat semampu aku, sebelum semua kita rebah menyembah bumi semuanya.”

Pengajaran dari kisah tersebut ialah jangan kita hanya nampak susah kita, tapi tak pernah fikir susah orang lain, dan yang lebih penting jangan kita nak jadi benda lain. Kita harus jadi kita, kerana itulah amanah yang diberi kepada kita. Payahnya bilamana atap nak jadi tiang, tiang pulak nak jadi dinding dan dinding pulak nak jadi tangga.



p/s: dah tiang takleh jadi dinding, dinding takleh jadi atap... jangan pulak pakat-pakat jadi tunggul... :D

Tuesday, November 3, 2009

PPSMI orang tak mau,jangan pulak buat PPSMJ...





Belajar Bahasa asing memang bagus. Bagus untuk melahirkan individu yang berkualiti dan mampu bersaing diperingkat lebih tinggi. Jepun hari ini dianggap negeri yang mengalami kemajuan sangat pesat dalam bidang teknologi terkini. Mempelajari Bahasa Jepun adalah langkah yang bagus.

Tetapi jangan sampai tahap seperti bahasa Inggeris, sehingga mahu perlaksanaan PPSMI. Kononnya mahu maju seperti orang putih, maka dilaksanakan PPSMI. Nak maju macam Jepun, jangan pula timbul idea untuk PPSMJ. Kalau ada, memang hontouni oroka na (本当に愚かな)!

baka....


Monday, November 2, 2009

Itu pasal kena tangkap, Dr Asri tiada tauliah JAIS!



Bekas mufti, tapi tiada tauliah?

Bebas berkuliah di Perlis, tetapi tidak di Selangor?

Ditahan sebab ada kaitan pertemuan antara Dr Asri dan Ustaz Haron Taib - ura-ura mahu bersama PAS?

Ditahan kerana memorandum sebuah NGO mengenai Dr Asri kepada Yang Dipertuan Agong?


Dalam negara kita, hendak mengajar, menyampaikan kuliah agama, kena ada tauliah. Hatta bekas mufti sekalipun kena ada tauliah. Tiada guna atau laku sekalian sijil, ijazah dan kelulusan dari mana-mana universiti, melainkan perlu mendapat tauliah JAIS. Tauliah JAIS lebih awla berbanding kelulusan di peringkat PhD.

Walaupun dalam satu negara, tauliah adalah berbeza-beza mengikut negeri, betulkah begitu? Beliau bekas mufti Perlis, tidak ditauliah untuk menyampaikan kuliyah di Selangor. Bekas mufti Perlis hanyalah untuk Perlis sahaja.

Awas kepada mana-mana pendakwah, mufti, imam, bilal, dan seumpamanya. Jangan sekali-kali bertemu dengan Ustaz Haron Taib, kerana anda akan hilang tauliah untuk menyampaikan kuliah. Bertemu dengan Ustaz Haron Taib akan menjadikan kelulusan anda hilang di mata JAIS. Apa ilmu yang Ustaz Haron Taib guna pun kita tak tahu.


p/s: WaLLHu a'lam...

Sunday, November 1, 2009

Sembang: Cerita rekaan lagi...

Mereka-reka cerita lagi...

Cerita 5

"Abang, tolong jelaskan sikit maksud syirik. Kenapa syirik itu dikatakan sebesar-besar kezaliman?" Rafidah bertanya kepada abangnya, Najmi mengenai sepotong ayat dari surah Luqman yang sedang diulangkajinya. Esok Rafidah akan mula menduduki peperiksaan akhir tahun.

Najmi mengambil buku nota Rafidah dan meneliti persoalan yang ditanya adik bongsunya itu. Najmi cuba mencari penerangan yang sesuai untuk memahamkan adiknya itu. Walaupun Najmi lulusan bidang kejuruteraan di sebuah IPT, dia sedikit sebanyak boleh membantu pelajaran adiknya yang sedang menuntut di sebuah sekolah agama.

"Apa maksud syirik yang adik faham?" Najmi menjawab persoalan adiknya dengan persoalan juga.

"Menduakan ALLAH, kan?" Rafidah menjawab spontan.

"Bagaimana keadaannya menduakan ALLAH? Boleh Adik bagi contoh?" Najmi menguji kefahaman adiknya.

"Menyembah selain dari ALLAH" jawapan mudah dari Rafidah membuatkan Najmi tersenyum.

"lagi?" Najmi terus bertanya. Rafidah menggeleng kepalanya tanda tidak tahu.

"Baiklah. Jika seseorang itu berjaya dalam peperiksaan, dia tahu ALLAH yang beri kejayaan kepadanya. Akan tetapi dia juga beranggapan bahawa penggunaan pensil Steadler 2B membantunya berjaya, syirik atau tidak?" Najmi memberi contoh supaya adiknya berfikir.

"Contoh lain?" Rafidah mahu contoh lebih mudah.

"Kalau seseorang itu sakit, dia yakin ubat panadollah yang dapat menyembuhkannya, syirik atau tidak?"

"Itu asbab kan? kalau iktiqadnya panadol yang menyembuhkan, syirik lah"

"Haa.. pandai pun adik abang. Menduakan ALLAH dalam contoh itu adalah menganggap panadol juga berkuasa menyembuhkan, padahal panadol tidak ada apa-apa manfaat tanpa izin ALLAH" terang Najmi panjang lebar.

"Kenapa tersangat zalim kesalahan syirik itu?" tanya Rafidah.

"zalim kepada diri sendiri, kerana dosa syirik adalah dosa yang paling besar dan tidak sekali-kali diampun oleh ALLAH" jawab Najmi. Rafidah meneliti semula ayat yang tercatat dalam buku notanya itu.

"Kalau seseorang itu percaya bahawa hanya kerajaan BN sahaja yang mampu memberikan keamanan, kemajuan, syirikkah seseorang itu?" Najmi menimbulkan satu persoalan kepada adiknya yang sedang mencatat sesuatu pada notanya.

Rafidah memandang Najmi yang sedang tersenyum.

"Abang ni, kalau bagi contoh apa-apa, mesti ada masuk bab politik..." ujar Rafidah seolah-olah tidak berapa suka dengan politik. Biasalah, budak tingkatan satu-dua macam tu. Fikir Najmi. Tapi kenapa adiknya tidak suka dengan politik? Apa doktrin sekolah agama yang baru bertukar kepada sekolah bantuan kerajaan itu kepada para pelajar?

Najmi bangun beredar membiarkan adiknya terus mengulang kaji...


Cerita 6

"adik, jom tolong abah menebas rumput kat luar" Halim mengajak adiknya Ramzi yang sedang leka dengan laptop barunya.

"abang pergi lah dulu..." ujar Ramzi acuh tak acuh. Macam biasa, Ramzi bukan tidak mahu tolong abah. Kalau abahnya suruh, dia takkan berlengah-lengah. Jika tidak, dia tidak ringan tulang untuk membantu.

"jom... takkan nak biar ayah menebas sorang-sorang" ujar Halim terus keluar rumah membantu abahnya.

Halim membantu kerja-kerja membersih kawasan rumah mereka. Halim juga sebenarnya bukanlah rajin sangat dengan kerja-kerja menebas rumput. Cuma dia tidak senang duduk jika membiarkan abahnya melakukan kerja-kerja begitu seorang diri.

Sebentar kemudian Ramzi keluar membantu.

"Haaa... macam tu la. Mari sapu dan longgokkan rumput yang sudah dipotong ke sana" Halim mengarah adiknya. Ramzi melakukan kerja seperti yang diarah.

"Emm... bukan ke abang ni malas dengan kerja-kerja begini? Kenapa tunjuk rajin?" Ramzi seperti biasa suka menyakat abang dan adik-adiknya yang lain.

"Adik... sebagai anak yang baik, kita kena tolong emak dan abah, samada disuruh atau pun tidak. Bukan nak tunjuk rajin. Lagipun, tunjuk rajin lagi bagus dari tunjuk malas, kan?" ujar Halim.

"hehe..."

"bagi abang, abang akan tolong emak dan abah semampu abang. Abang nak jadi anak yang soleh kepada emak dan abah. Jika abang mati dulu, tentu emak dan abah akan sentiasa ingatkan abang. Hehe. Kalau emak dan abah pula meninggal dunia dulu, abang dah berbakti kepada emak dan abah walaupun tak dapat menandingi jasa emak dan abah. Paling penting, setiap amalan kita membantu emak dan abah akan diberi ganjaran besar di sisi ALLAH..." panjang lebar Halim berkhutbah kepada adiknya.

Ramzi mengangguk faham maksud khutbah abangnya itu...


Cerita 7

Hujan turun begitu lebat sekali. Sudah hampir dua bulan hujan tidak turun. Tengah hari ini hujan tiba-tiba turun dengan lebat membasahi bumi yang kering-kontang.

"Aduh... kenapa hari ni tiba-tiba je hujan..." rungut Akilah cemas. Bajunya yang hampir kering di ampaian basah semuanya.

Fatimah melihat keadaan housematenya yang cemas semacam saja.

"kenapa Akilah?" tanya Fatimah.

"tengok tu... habis baju basah. Macamana nak pergi camping kejap lagi... hari-hari lain tak hujan, hari ni juga hujan turun.." Akilah cemas dan agak marah kerana dialah yang mengurus camping anjuran persatuannya. Apa akan terjadi dengan camping yang dirancang berminggu-minggu tidak dapat disertainya kerana ketiadaan pakaian. Semua bajunya dibasuh untuk camping seminggu di Genting Highland.

"Sabar, Akilah... mungkin ada hikmahnya ALLAH turunkan hujan tiba-tiba hari ini..."

"Sabar apa? adilkah ALLAH buat aku begini?" tiba-tiba terpacul kata-kata yang mengejutkan Fatimah.

"Akilah?! Sedar tak apa yang Akilah sebut tadi?" Fatimah merenung Akilah.

"Kalau ALLAH itu adil, kenapa dia menyusahkan kita dengan hujan? ALLAH tak sayang kepada kita kah?" Akilah semakin tidak memikirkan kata-katanya. Dia sangat marah sekali.

"Akilah... ALLAH itu Maha Adil dan Maha Penyayang. Kita pun tidak tahu, mungkin ular, lipan, biawak, segala ulat, cacing, kutu, katak, dan macam-macam hidupan lagi dalam tanah berdoan mohon hujan kerana sudah lama tidak hujan. Semuanya makhluk ALLAH juga. Tidakkah ALLAH itu adil dan sayang kepada semua makhluknya?" Fatimah menenangkan Akilah. Akilah terdiam walaupun dia masih tidak berpuas hati. Hujan tetap tidak berhenti.

Malam itu, Akilah tidak dapat tidur lena. Rombongan camping sudahpun bertolak ke Genting Highland. Roziah menggantikan Akilah sebagai ketua rombongan. Akilah terpaksa melupakan camping ke Genting Highland.

Baru sahaja Akilah hendak melelapkan matanya, Fatimah tergesa-gesa mendapatkan Akilah.

"Akilah... aku dapat berita, bas yang bawa rombongan kawan-kawan kita ke Genting terbabas dan terjatuh gaung..." Fatimah menunjukkan SMS yang diterimanya.

Akilah tergamam. Air matanya mengalir. Tanpa disedarinya, lidahnya mengungkap kata-kata "Engkau Maha Adil dan Maha Penyayang ya ALLAH...."

=============================================================

p/s: Cerita-cerita di atas tiada kena mengena dengan yang hidup atau yang dah mati. Mungkin akan menjadi kena mengena kepada yang mahu menganggap ia ada kena mengena...
Ũ