© The Mhakk Studio

Thursday, December 16, 2010

Sembang: divert isu

Wikileaks bikin isu kenaikan harga 4 dalam 1 tenggelam. Isu gantung Anwar dan MP-MP Pakatan Rakyat dapat divert isu rakyat - kenaikan harga barang akibat kenaikan 4 dalam 1. Kenaikan 4 dalam 1 - kenaikan harga petrol, deisel, gas, dan gula sepatutnya menjadi tajuk perbincangan rakyat, kini berjaya dialih dan ditengelamkan oleh isu Wikileaks - pendedahan Wikileaks terhadap isu liwat Dato Seri Anwar.

Berita-berita yang bersangkutan dengan kenaikan harga barang tidak disentuh lagi. Biarlah rakyat lupa. Lain kali boleh naik lagi. Mudah sekali minda rakyat Malaysia disorong-tarik oleh umno/Bn melalui propaganda media arus perdana. Bagi rakyat yang hanya mendapat maklumat berchannelkan RTM/TV3 sahaja, memang mereka akan beriman sepenuhnya dengan kata-kata Umno/BN.

Kita rakyat, biarkan mereka bicara pasal wikileaks. Itu urusan mereka nak dakwa Anwar. Kita usah hanyut dengan mainan itu. Jangan kita terikut dengan rentak politik yang menguntungkan mereka, tetapi merugikan kita rakyat Malaysia. Anwar liwat atau tidak, Wikileak betul atau tidak, biar keadilan sistem perundangan yang memutuskan. Usah kita buat andaian itu dan ini.

Kita fokus kepada isu kebajikan rakyat yang sewenang-wenangnya dicabul oleh pemerintah. Isu kenaikan harga barang tidak diberi penjelasan yang konkrit. Semua alasan tidak masuk akal. Ada ke patut mengatakan kenaikan harga petrol, gula, dll adalah untuk mengurangkan aktiviti penyeludupan? Harga gula dinaikkan untuk mengajar rakyat menjaga kesihatan?

Sudahlah alasan tak logik, kini isu tersebut cuba ditenggelamkan. Bahaya jika rakyat terus membangkitkan persoalan ini. Bahaya... biarkan ia sejuk. Timbulkan isu-isu lain untuk divert. Biar rakyat dan pakatan pembangkang sekalipun turut bergelumang dengan isu baru, melupakkan isu kenaikan harga barang.

Rakyat Malaysia amat baik. Terutama orang-orang Melayu, sikap suka memaafkan kesalahan pemerintah yang sering tidak memihak kepada kebajikan rakyat. Gaji menteri tidak sanggup dipotong hatta RM10 untuk kebajikan rakyat. Biarlah rakyat terus menderita. Kerana penderitaan ini akan menguntungkan Umno/BN. Semasa kempen pilihanraya mereka akan turun berjumpa rakyat yang menderita seolah-olah al-masih penyelamat. Merekalah saviour... merekalah sayur... Rakyat akan undi mereka.


WaLLHU a'lam.

p/s: Habis merepek petang-petang...


Friday, December 10, 2010

Sembang: Jangan berputus asa sekali-kali...

Ni entry sembang-sembang saja... tak penting.

Pagi tadi aku pergi ke makmal. Menunggu akhi Zulfirdaus datang makmal. Agak lama menunggu, tak datang-datang juga. Beberapa kali calling, tak diangkat. Aku mahu dia uruskan chemical yang kami tindakbalaskan semalam. Aku lihat chemical itu sudah sedia untuk ditapis. Aku call sekali lagi, masih tak berjawab.

Jam hampir pukul 10.30 pagi. Ini sudah buang masa banyak nih. Getus hati kecil ku. Aku fikir aku mesti mulakan aktiviti menghasilakn epoxy composite dengan CNT. CNT.... CNT... aku mencari-cari CNT dalam locker tempat aku simpan segala radas dan chemical. Aih... tak jumpa pulak. Di mana aku letakkan pillbox yang berisi CNT tu?

Aku geledah lagi. Kali ini aku cari dengan lebih usaha sedikit dari mula-mula tadi. Aku alih-alihkan radas-radas lain. Aishhhehh... tak ada juga? Aku mula risau. CNT tu dah laa susah mau dapat. Kalau tak ada juga aku terpaksa mengadap Dr Rahim di skul mekanik lagi sekali. Aku cuba recall balik, bila last time aku guna CNT.

Memori aku terus saja imagine 2 hari lepas aku gunakan CNT. Masih segar dalam ingatan, yang aku terus saja letakkan botol berisi CNT itu di dalam locker. Aku geledah sekali lagi untuk mendapat kepastian. Habis semua radas aku alih. Ah... masih tak jumpa.

'ni mesti ada orang ambil ni!' getus hati kecilku yang agak kecewa. Kemudian bertukar menjadi sedikit marah. 'kalau aku dapat orang yang ambil....' belum sempat hati aku meneruskan ayat itu, aku tersedar, ini hembusah syaitan. Aku cepat-cepat beristighfar. Persetan punya syaitan. Sapa laa yang nak ambik CNT aku. Aku marah balik pada hati kecilku dan juga syaitan yang menghasut aku.

Tapi kalau takda orang ambil, macamana boleh hilang? Aku cuba recall balik. Sah aku letak dalam locker. Aku yakin 100%. Memang tak ada tempat lain dah yang aku letak! Aku cari sekitar mana yang aku bawa CNT itu. Aku selongkar lagi locker buat kali terakhir. Masih tak jumpa. Berpeluh aku dibuatnya.

Aku bertenang dan cuba mengingati betul betul. Ah, mungkin dalam labcoat! Maybe dalam labcoat aku. Kadang-kadang aku terbiar sesuatu dalam labcoat aku. Segera aku ke keretaku mengambil labcoat aku dan mencari dalam poketnya. Ah... kecewa sekali... tak ada juga! Aku kembali ke makmal.

Jam sudah hampir pukul 12 pg. CNT adalah satu chemical yang agak mahal untuk aku beli sendiri. Aku hampir-hampir berputus asa. Mahu saja aku balik ke rumah sewa untuk menenangkan jiwa - dengan tidoq... Ops... Aku tak boleh berputus asa. Berputus asa adalah sikap iblis. Aku tak mahu jadi macam iblis. Mungkin belum cukup usaha aku untuk mencari CNT itu, atau ALLAH sengaja menguji aku. Recall sudah, mencari-cari pun sudah. Aku terfikir ada satu benda lagi yang belum aku buat. Berdoa, mohon pertolongan ALLAH.

'Ya ALLAH, aku mohon Kau pertemukan aku dengan CNT-ku.. Aku sangat yakin aku letak dalam locker ini, aku juga dah cari semampu aku, tapi tak jumpa, tolonglah ya ALLAH. Kalau ada orang tersalah ambil, lembutkanlah hatinya supaya memulanngkannya kepadaku semula...'

Aku termenung memikirkan apa yang patut aku buat. Nak teruskan tapis chemical semalam, Zulfirdaus tak datang-datang. Nak prepare komposit, CNT pulak tak ada. Aku pun bercadang mahu balik rumah sewa. Boleh rehat-rehat sebelum Solat Jumaat.

Aku men-shut down-kan latopku, bersiap-siap mahu pulang. Baru saja aku nak ambil sarung laptopku yang terletak atas rak di belakangku, aku terpandang satu labcoat. Rasa macam ada yang tak kena dengan labcoat ini. Bukan labcoat aku. Hampir kurang lebih 10 saat aku terpaku melihat labcoat itu. Oh yaa... labcoat inilah yg aku pakai semasa menggunakan CNT dua hari lepas. Bukan labcoat aku yang ada dalam kereta. Lantas aku segera mencari botol CNT tersebut.

AlhamduliLLAH! Aku dapat menjumpai semula botol CNT-ku. Tak dapat aku bayangkan betapa leganya aku. AlhamduliLLAH. tsumma-AlhamduliLLAH...

Aku terasa insaf seketika. ALLAH mendengar rayuanku. ALLAH perkenan permintaanku. Sedangkan aku sering lalai daripada mengingati-Nya. Aku sering melanggar peraturan-peraturan-Nya. Ya ALLAH, maafkan aku... bantulah aku untuk menjadi hamba-Mu yang bersyukur dan taat kepada-Mu.

AlhamduliLLAH, aku dapat juga prepare sedikit komposit pagi tadi.

Moral yang aku dapat untuk diriku dan sesiapa yang mahu ambil iktibar:

1) Jangan sekali-kali berputus asa, teruskan berusaha. Peristiwa tadi itu mungkin tarbiyah dari ALLAH, simbolik supaya terus berusaha dan berdoa. InsyaALLAH, ALLAH akan bantu kita.

2) jangan pandai-pandai pakai labcoat orang lain, tanpa kebenaran walaupon sekejap, walaupon kita rasa tak ada tuan. :D

WaLLAHU al'lam...

Friday, November 26, 2010

Mana ada Ekspo Cheng Ho... tipu semua tu.


Kerajaan negeri Kelantan tak pernah pun menganjurkan Expo Cheng Ho. RTM, TV3 dan semua spesis media satu keturunan ini tak buat liputan pun. Koman-koman buat laa liputan macam Sua Rasa dan jom heboh. Ekspo Cheng Ho nampak macam antara Kelantan dan China, bukan Malaysia-China. Kelantan seolah-olah macam bukan Malaysia. Sebab tu tak ada liputan. Wartawan-wartawan media-media satu keturunan ini memang tak nampak pun kerajaan negeri buat Expo yang begini besar.

Sama seperti mereka tak nampak kerajaan negeri Kedah bantu mangsa banjir. Terus claim kerajaan negeri tak buat kerja bantu mangsa banjir. Itulah hakikat yang kerajaan negeri-negeri Pakatan Rakyat kena terima, selagi tiada media sendiri. Masa awal-awal kemenangan dulu, dengar kata nak buat akhbar harian alternatif sendiri sebagai pengimbang kepada media-media berat sebelah arus BN. Tapi sampai nak masuk PRU13 dah, tak nampak pun lagi... mungkin susah kut.



Thursday, November 25, 2010

Sembang: ALLAH memberi tazkirah kepadaku

Baru tiga hari menziarahi datuk saudara yang meninggal dunia di rumahnya, tengah hari semalam aku dikhabarkan pula dengan kematian adik sepupuku, akibat lemas dalam lopak air, di kampung yang sama, Kampung Pantai Prai, Sg Petani. Adik sepupuku yang dipanggil mesra sebagai 'Cik' baru berusia 8 tahun. Dia adalah anak kembar kepada Maksu, ibu saudaraku. Baru dua hari sebelumnya aku lihat gelagat-gelagatnya ketika menziarahi datuk saudara aku (yang juga datuk saudaranya)yang meninggal dunia.

Kematian dua orang yang dekat pertaliannya dengan aku membuatkan aku rasa seperti diberi peringatan oleh ALLAH. Ketika datuk saudaraku meninggal dunia, tergetus dalam hatiku nahawa mati itu pasti. Tok Tam (panggilan mesranya) pergi dulu mengadap-Nya.

Seperti biasa apabila melihat orang tua meninggal dunia, ada satu kata-kata di suatu sudut di lobus hati bahawa 'biasalah, dia sudah tua'. Aku cuba memadam kata-kata itu dengan beristighfar. Mati itu tidak kira tua atau muda. Aku yakin dengan perkara itu, tetapi iblis sentiasa berbisik hal-hal untuk mengaburi manusia. Tidak hairan berapa ramai manusia yang melihat orang mati, tetapi masih tidak bersedia untuk mati, seolah-olah mereka tidak akan mati seperti si mati.

Tiga hari sahaja berlalu, berita kematian adik sepupuku benar-benar membidas suara sumbang di sudut hatiku itu. Anak kecil juga bisa mati. Mati itu tidak mengira umur, tua atau muda! ALLAH memberi tazkirah yang cukup tegas kepadaku melalui peristiwa ini.

InnaliLLAHi wa inna ilaiHi roj'ouun...

'Cik' sudah pergi. Tinggallah adik kembarnya bersama seorang abang dan seorang kakaknya sedang dia bersemadi di sebelah kubur Tok Tam.

Semoga ALLAH mengampuni dan mencurahi rahmat-Nya kepada Tok Tam.

Semoga adik Cik aman bersemadi di sana dan moga-moga menjadi rahmat kepada ayah dan ibunya. Pak Su dan Mak Su, bersabarlah, insyaALLAH anakmu itu akan menarik tangan kalian ke pintu syurga.

Tok Tam [14 Zulhijjah 1431]
Cik [17 Zulhijjah 1431]

Wednesday, November 17, 2010

Perutusan Eidul Adhha 1431

ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR

Hari ini 10 Zulhijjah 1431 Hijriah. Kita umat Islam menyambut hari Raya Eidul Adhha untuk kesekian kalinya. Setiap kali Eidul Adhha, kita dihidangkan dengan kisah pengorbanan Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail 'alaihimassalam. Saya kira anda semua lebih arif dalam memahami hakikat pengorbanan kedua-dua Nabi tersebut untuk dijadikan pedoman dalam melangsungkan gerak-kerja mengembalikan izzah Islam di muka bumi. Jihad dan pengorbanan adalah elemen yang penting dalam sesebuah gerakan Islam. Maka janganlah kita memandang mudah perkara ini. Selesai menyembeli haiwan korban, kita akan bergerak semula untuk menyembelih sistem taghut yang masih mencengkam umat Islam.

ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR!

WaLLAHU a'lam.

Salam Eidul Adhha 1431 H.

Wednesday, November 10, 2010

Sembang: Sibuk dan menyibuk

"Kita sentiasa sibuk. Jadi beruntunglah orang yang bijak mengurus kesibukannya," si abang menasihati adiknya.

"Tak semua orang sibuk. Ada juga orang yang punyai masa lapang," si adik seperti biasa, suka memanjangkan perbincangan dengan idea yang berlawanan.

"Ya betul. Tapi kita kena sibukkan diri..." si abang menambah.

"bukankah kita disuruh beringat ketika waktu lapang sebelum tiba waktu sibuk? Kenapa perlu sibukkan diri? Kita mesti manfaatkan masa lapang," si adik memintas idea abangnya.

Si abang tersenyum.

"Ya, nak manfaatkan masa lapang, kita kena sibukkan diri," si abang menjawab. Si adik diam seketika untuk mendengar penjelasan abangnya.

"Setiap masa, kita akan sibuk. Sama ada kita ini sibuk buat baik, atau sibuk buat benda jahat. Sama-ada kita sibuk berbuat ibadat, ataupun kita sibuk berbuat maksiat"

Si adik terus mendengar.

"Jika kita rasa ada kelapangan, maka sibukkanlah diri kita dengan perkara ibadat, kerana jika tidak, pasti kita akan disibukkan dengan perkara maksiat sama ada kita sedar ataupun tidak," si abang berceramah panjang lebar.

"bagaimana pula ada orang yang tak buat ibadat, tak buat juga maksiat... duduk saja je... orang ni tak sibuk kan?" si adik cuba mencuit abangnya.

"orang itu sibuk juga" si abang tersenyum.

"kenapa?"

"sibuk duduk saja," jawab si abang disusuli dengan ketawa kecil mereka berdua.


Saturday, October 30, 2010

Gunung berapi pernah memusnahkan tamadun Pompeii


Tragedi letusan Gunung Merapi mengingatkan kita tentang bala kemusnahan yang ditimpakan ke atas kaum-kaum yang melampaui batas. Saksikan video dokumentari kemusnahan Kota Pompeii akibat lgunung berapi yang hampir 2000 tahun tidak aktif tiba-tiba meletus, atas perintah ALLAH bagi memusnahkan kaum yang melampaui batas. Tidak mustahil bagi ALLAH untuk menjadikan Gunung Jerai meletus jika penduduk Kedah ingkar dan melampaui batas. Tidak pelik jika gunung-gunung di tanah tinggi Cameron dan Genting bertukar menjadi gunung berapi, meletup jika penghuninya yang sering melakukan maksiat. Renung-renungkan...


Al-qur'an mengisahkan kepada kita bahwa tidak ada perubahan dalam hukum Allah (sunnatullah):

“Dan mereka bersumpah dengan nama Allah dengan sekuat-kuat sumpah; sesungguhnya jika datang kepada mereka seorang pemberi peringatan, niscaya mereka akan lebih mendapat petunjuk dari salah satu umat-umat (yang lain). Tatkala datang kepada mereka pemberi peringatan, maka kedatangannya itu tidak menambah mereka kecuali jauhnya mereka dari (kebenaran), karena kesombongan (mereka) di muka bumi dan karena rencana (mereka) yang jahat. Rencana yang jahat itu tidak akan menimpa selain orang yang merencanakannya sendiri. Tiadalah yang mereka nanti-nantikan melainkan (berlakunya) sunnah (Allah yang telah berlaku) kepada orang-orang yang terdahulu. Maka sekali-kali kamu tidak akan mendapat penggantian bagi sunnah Allah, dan sekali-kali tidak (pula) akan menemui penyimpangan bagi sunnah Allah itu” (QS. Al-Faathir, 35:42-43).

Begitulah, “…sekali-kali kamu tidak akan mendapat penggantian bagi sunnah Allah…”. Siapapun yang menentang hukum Allah dan berusaha melawan-Nya akan terkena sunatullah yang sama. Pompeii, yang merupakan simbol dari degradasi akhlaq yang dialami kekaisaran Romawi, adalah pusat perzinaan dan homoseks. Nasib Pompeii mirip dengan kaum Nabi Luth. Kehancuran Pompeii terjadi melalui letusan gunung berapi Vesuvius.

Gunung Vesuvius adalah simbol negara Italia, khususnya kota Naples. Gunung yang telah membisu sejak dua ribu tahun yang lalu itu juga dinamai “The Mountain of Warning” (Gunung Peringatan). Tentunya pemberian nama ini bukanlah tanpa sebab. Adzab yang menimpa penduduk Sodom dan Gommorah, yakni kaum Nabi Luth as, sangatlah mirip dengan bencana yang menghancurkan kota Pompeii.

Di sebelah kanan gunung Vesuvius terletak kota Naples, sedangkan kota Pompeii berada di sebelah timur gunung tersebut. Lava dan debu dari letusan maha dasyat gunung tersebut yang terjadi dua milenia yang lalu membumihanguskan penduduk kota. Malapetaka itu terjadi dalam waktu yang sangat mendadak sehingga menimpa segala sesuatu yang ada di kota termasuk segala aktifitas sehari-hari yang tengah berlangsung. Aktifitas yang dilakukan penduduk dan segala peninggalan yang ada ketika bencana terjadi kini masih tertinggal persis sama seperti ketika bencana tersebut terjadi dua ribu tahun yang lalu, seolah-olah waktu tidak bergeser dari tempatnya.

Pemusnahan Pompeii dari muka bumi oleh bencana yang demikian dasyat ini tentunya bukan tanpa maksud. Catatan sejarah menunjukkan bahwa kota tersebut ternyata merupakan pusat kemaksiatan dan kemungkaran. Kota tersebut dipenuhi oleh meningkatnya jumlah lokasi perzinahan atau prostitusi. Saking banyaknya hingga jumlah rumah-rumah pelacuran tidak diketahui. Organ-organ kemaluan pria dengan ukurannya yang asli digantung di pintu tempat-tempat pelacuran tersebut. Menurut tradisi ini, yang berakar pada kepercayaan Mithraic, organ-organ seksual dan hubungan seksual sepatutnya tidaklah tabu dan dilakukan di tempat tersembunyi; akan tetapi hendaknya dipertontonkan secara terbuka.

Lava gunung Vesuvius menghapuskan keseluruhan kota tersebut dari peta bumi dalam waktu sekejap. Yang paling menarik dari peristiwa ini adalah tak seorang pun mampu meloloskan diri dari keganasan letusan Vesuvius. Hampir bisa dipastikan bahwa para penduduk yang ada di kota tersebut tidak mengetahui terjadinya bencana yang sangat sekejap tersebut, wajah mereka terlihat berseri-seri. Jasad dari satu keluarga yang sedang asyik menyantap makanan terawetkan pada detik tersebut. Banyak sekali pasangan-pasangan yang tubuhnya terawetkan berada pada posisi sedang melakukan persetubuhan. Yang paling mengagetkan adalah terdapat sejumlah pasangan yang berkelamin sama, dengan kata lain mereka melakukan hubungan seks sesama jenis (homoseks). Ada pula pasangan-pasangan pria dan wanita yang masih ABG. Hasil penggalian fosil juga menemukan sejumlah mayat yang terawetkan dengan raut muka yang masih utuh. Secara umum, raut-raut muka mereka menunjukkan ekspresi keterkejutan, seolah bencana yang terjadi datang secara tiba-tiba dalam sekejab.

Dalam konteks ini, terdapat aspek dari bencana tersebut yang sangat sulit untuk dimengerti. Bagaimana bisa terjadi ribuan manusia tertimpa maut tanpa melihat dan mendengar sesuatu apapun?

Aspek ini menunjukkan bahwa penghancuran Pompeii mirip dengan peristiwa-peristiwa adzab yang dikisahkan dalam Alqur'an, sebab Alqur'an secara khusus mengisyaratkan “pemusnahan secara tiba-tiba” ketika mengisahkan peristiwa yang demikian ini. Misalnya, “penduduk suatu negeri” sebagaimana disebut dalam surat Yaasiin ayat 13 musnah bersama-sama secara keseluruhan dalam waktu sekejap. Keadaan ini diceritakan sebagaimana berikut:

“Tidak ada siksaan atas mereka melainkan satu teriakan saja; maka tiba-tiba mereka semuanya mati.” (QS. Yaasiin, 36:29)

Di surat Al-Qamar ayat 31, pemusnahan dalam waktu yang singkat kembali disebut ketika kehancuran kaum Tsamud dikisahkan:

“Sesungguhnya Kami menimpakan atas mereka satu suara yang keras mengguntur, maka jadilah mereka seperti rumput-rumput kering (yang dikumpulkan oleh) yang punya kandang binatang.”

Kematian masal penduduk kota Pompeii terjadi dalam waktu yang sangat singkat persis sebagaimana adzab yang dikisahkan dalam kedua ayat di atas.

Kendatipun semua peringatan ini, tidak banyak yang berubah di wilayah di mana Pompeii dulunya pernah ada. Distrik-distrik Naples tempat segala kemaksiatan tersebar luas tidaklah jauh berbeda dengan distrik-distrik bejat di Pompeii. Pulau Capri adalah tempat di mana para kaum homoseksual dan nudis (orang-orang yang hidup telanjang tanpa busana) tinggal. Pulau Capri diiklankan sebagai “surga kaum homoseks” di industri wisata. Tidak hanya di pulau Capri dan di Italia, bahkan hampir di seantero dunia, kerusakan moral tengah terjadi dan sayangnya mereka tetap saja tidak mau mengambil pelajaran dari pengalaman pahit yang dialami kaum-kaum terdahulu.

Wednesday, October 27, 2010

Hub Hiburan: Memang brilliant!

Negara kita akan menjadi hub pusat hiburan malam. Itulah plan transformasi ekonomi yang dicetuskan oleh seorang PM yang sangat cerdik lagi berpandangan jauh. Dalam banyak-banyak cara untuk memperkasakan ekonomi negara, hub pusat hiburan juga dipilihnya. Apakah cetusan ideanya ini benar-benar boleh mengubah ekonomi negara menjadi lebih baik, atau menuju ke arah negara berpendapatan tinggi?

Ya, tindakannya sangat sesuai untuk meningkatkan ekonomi negara. Orang-orang lemah akal seperti pak-pak ustaz tidak nampak potensi besar hub-hub hiburan, kerana meraka tidak pernah ke sana. Lihatlah bagaimana sejak akhir-akhir ini kita dapati banyak program-program hiburan dianjurkan. Akademi Fantasia, Malaysian Idol, Raja Lawak, Mentor dan suku-sakatnya, semuanya sudah dirancang dengan rapi untuk meresapi jiwa anak-anak muda dengan hiburan. Setelah anak-anak muda dan masyarakat sudah sebati dengan hiburan, maka inilah masa sesuai untuk jadikan Malaysia sebagai hub hiburan.

Akan memacu ekonomi? Ya, kerana pelanggan-pelanggannya sudah diasuh dari kalangan anak-anak muda. Ekonomi negara pasti akan meningkat, kerana masyarakat kita lah yang akan mengunjungi hub-hub hiburan. Dengan itu hub-hub hiburan akan menjadi pusat tumpuan ekonomi disamping hiburan yang disediakan. Malah, hiburan adalah senjata yang paling mudah untuk menarik orang ramai. Tidak seperti masjid, tidak semua orang suka ke masjid. Tidakkah PM kita sudah berfikiran jauh? Sudah tentu PM sudah berfikiran melampaui batasan zamannya, dibantu pula oleh isterinya tercinta.

Keyakinan pelabur? Pelabur-pelabur akan yakin dengan kemampuan Malaysia sebagai hub hiburan, kerana di Malaysia sudah ramai generasi AF, Mentor, Malaysian Idol dan sebagainya. Mereka-mereka yang gagal dalam persaingan program-program realiti hiburan tersebut masih berpeluang menjana ekonomi di hub-hub yang akan dimajukan. Dengan itu, para pelabur tidak perlu susah hati akan kekurangan tenaga penghibur. Para pelabur akan berduyun-duyun membanjiri Malaysia.

Semua rakyat setuju? Tidak semua rakyat setuju. Biasalah, setiap usaha baik atau buruk pasti ada penyokong dan penentang. Dalam konteks idea cetusan kerajaan, pastilah pihak parti pembangkang yang akan ke hadapan menentang. Itu biasa. PM tak perlu khuatir, asalkan PM disokong kuat isteri tercinta, itu sudah memadai.

Keberkatan ekonomi cara ini bagaimana? Keberkatan? Usah bimbang akan keberkatan. Kita hidup dalam negara sekular, memang tiada dalam kamus ekonomi kita mengenai keberkatan. Lihat negara-negara maju ekonominya, tidak dibincang pun isu keberkatan.

Aduh.... apa yang aku tulis ni? Kenapa aku mengampu PM? Kenapa aku sokong idea seburuk hub hiburan ini? Tidak! Aku sekali-kali tidak menyokong. Cuma idea gila ini menjadikan sistem sarafku bercelaru untuk seketika. Macamana boleh seorang PM bagi idea plan transformasi ekonomi seburuk ini? Kenapa kemaruk dengan hiburan?

Hiburan yang melampau bukanlah cara untuk membangunkan ekonomi, malah boleh meruntuhkan ekonomi sesebuah negara. Plan asalnya adalah, apabila rakyat kemaruk dengan hiburan, maka rakyat tidak akan berminat dengan ilmu dan pengajian, lebih khusus lagi, rakyat tidak akan minat dengan pendekatan beragama. Rakyat akan mudah menjadi jahil, dan terus jahil. Apabila rakyat jahil, lalai dan malas membaca, maka rakyat mudah ditipu secara terhormat. Rakyat mudah diperbodoh. Apabila rakyat jauh dari ilmu agama, mereka akan mudah menyokong apa jua tindakan kerajaan yang membelakangi agama. Malah ini adalah cara mujarab untuk mengekalkan kekuasaan parti pemerintah. Alasan ekonomi adalah kosmetik memperbodoh rakyat.

Kemajuan ekonomi negara, jika tiada keberkatan, akan meruntuhkan sesebuah negara. Apa guna negara kaya, tetapi akhlak dan moral masyarakat hancur lebur? Gejala sosial semakin membarah, bertambah parah. Hub-hub hiburan seterusnya akan menjadi pusat merekrut pelapis-pelapis baru untuk mendaftar di sekolah Ali Rustam. Akhirnya sekolah Ali Rustam akan bertambah cawangannya, akan majulah negara?

Orang-orang berkepala otak sekular memang begitu. Setiap tindakannya membelakangkan agama ALLAH. Mereka tidak nampak bahawa tindakan durjana itu kelak akan mengundang kemurkaan ALLAH. Apabila ALLAH menghendaki sesuatu yang buruk menimpa sesuatu kaum, sesebuah negara, maka tiada siapa pun dapat menghalang. Ketika itu, apa lagi erti kemajuan?

Ahh... kamu ini usah nasihat-nasihat mereka lagi... bukannya mereka dengar pun. Blog kamu ini bukannya mereka baca pun. PM tak layan blog murahan mcm blog kamu. lagipun mungkin hati mereka sudah ditutup untuk memahami kebenaran... Ada bisikan kepadaku supaya berhenti menulis untuk kali ini. Maka aku pun berhenti menulis. Sekian kali ini, lain kali aku tulis lagi, kerana aku tidak diberi ilmu untuk mengetahui samada hati seseorang itu sudah ditutup rapat oleh ALLAH atau pun tidak...

WaLLAHU a'lam.


Monday, October 18, 2010

First Lady Malaysia HINA Islam!

Islamic Fashion Festival... adalah majlis yang MENGHINA kesucian Islam! Mana JAKIM? Mana JAIS? Mana Mufti Harussani? Mana Mufti-mufti? Mana Menteri-menteri Agama? Manaa hangpa semuaaa?!!













Ni videonya sekali:



Dalang majlis penghinaan ini ialah...


Habis punah! 'First Lady' punya kerja rupanya. Apa dah jadi... apakah negara kita bakal menerima laknat dan bala ALLAH apabila para pemimpin-isteri pemimpin negara terok mcm ni?

Thursday, October 14, 2010

Orang Melayu tak bangga dengan baju Melayu




Sekali kita baca berita ni, kononnya kita boleh berbanggalah, bahawa orang luar dapat menerima budaya (pakaian) tradisi kita. 65 angkasawan luar negara pakai baju melayu. Tapi yang pengantin melayu pulak bangga dengan style Barat. Jadi, tak apa yang nak dibanggakan dengan baju Melayu tu, jika orang Melayu sendiri tak bangga.

Mana PERKASA?

Tuesday, October 12, 2010

Pemimpin yang hebat akan dikenang sebagai pemimpin hebat

Pemimpin yang benar dan adil akan tetap dikenang sebagai pemimpin yang hebat, amanah, adil dan sebagainya, sekalipun terdapat cubaan memadamkan namanya dari lipatan sejarah. Manakala pemimpin yang jahat, sesat lagi merosakkan umat, akhirnya akan dicemuh dan dibongkar segala keburukannya sekalipun cuba ditonjolkan sebagai pemimpin yang hebat pada awalnya.

Dalam sejarah tamadun dunia amnya, nama-nama tokoh pemimpin yang benar, adil dan amanah tidak banyak disenarai , atau tidak masuk dalam carta pemimpin yang hebat. Tokoh-tokoh seperti Khulafa ar-Rasyidin, Umar Abdul Aziz, Harun ar-Rasyid, Salahuddin al-Ayubi, Muhammad al-Fateh, Umar al-Mukhtar, Sultan Abdul Hamid, dan banyak lagi, tidak banyak dikenali melainkan dalam sejarah ketamdunan Islam sahaja, yang sejarahnya ditulis oleh penulis Islam sahaja.

Dunia lebih membanggakan pemimpin-pemimpin berkiblatkan Barat dan non-Muslim. Hercules, Richard the Lion Heart, Martin Luther King Jr., Ronald Reagen, Adolf Hitler, Mussolini, dan ramai lagi tokoh-tokoh yang digazet sebagai pemimpin hebat di zamannya. Walhal pada hari ini, satu persatu keburukan mereka terbongkar, dan sememangnya boleh 'membatalkan' nama mereka dalam senarai pemimpin hebat.

Lihat kepada Mustafa Kamal attarturk yang menjatuhkan Sultan Abdul Hamid dan meranapkan penguasaan Khalifah Islam yang berpusat di Turki. Ketika naiknya Attarturk ini, dia digembar-gembur sebagai pemimpin agung yang akan membawa pembangunan dan kemajuan kepada rakyat Turki. Sistem pemerintahan khalifah kolot, lembab dan tidak membawa kemajuan seperti majunya negara-negara barat. Dia dianggap Bapa Pemodenan Turki yang dijulang ketika itu. Umat Islam yang terpengaruh dengan sekularisme Attarturk tidak sedikit. Attarturk ini dihighlight oleh dunia sebagai pemimpin agung Turki.

Hari ini nama Attarturk semakin buruk pada kacamata umat Islam. Sejarah penggulingan khalifah Islam oleh Attarturk menyebabkan dia semakin dihina, biarpun dia telah lama mati. Keburukan-keburukan diri dan pemerintahannya semakin terbongkar. Sekalipun pendokong dan pemelihara sistem sekular Turki membina imej Attarturk dan sekularismenya, rakyat Turki sendiri pada hari ini semakin mencemuhnya.

Lihat pula pada Sultan Muhammad al-Fateh. Hampir tiada dalam lipatan sejarah dunia. Antara 10-20 tahun lalu, tanyalah sesiapa antara kita tentang sultan hebat ini, hampir tiada siapa mengenalinya. Namanya sengaja tidak dijulang sebagai pemimpin hebat kerana bimbang akan menaikkan semangat anak-anak muda Islam. Hari ini, nama pemimpin hebat itu mewarnai seminar-seminar, forum-forum dan ceramah-ceramah pembinaan jatidiri. Generasi muda Islam semakin mengenali dan menjadikannya sebagai idola, dan sudah tentu meresahkan musuh-musuh Islam.

Umar al-Mukhtar, dilabel oleh penjajah sebagai pemberontak. Namanya diburukkan sebagai pemberontak pada zamannya. Perjuangannya membela umat Islam dan tanah airnya dipadam dan diputarbelit. Dia dihukum gantung sebagai hukuman memberontak dan menentang menentang penjajah Itali. Hari ini, nama Umar al-Mukhtar diangkat sebagai wira umat Islam, pemimpin yang hebat serta tokoh yang dikagumi. Selama berpuluh tahun namanya 'tercemar', kini mebjadi bersih dan bersinar. Ruh perjuangannya menjadi pembakar semangat generasi umat Islam hari ini.

Dalam sejarah kemerdekaan negara kita, tokoh-tokoh kemerdekaan seperti dato Bahaman, Tok Janggut, Haji Abdul Rahman Limbong, Dr Burhanuddin al-Helmi, Pak Sako dan seangkatannya tidak sefamous Tunku Abdul Rahman dan angkatannya. Seolah-olah mereka ini tiada sumbangan. Cubaan mendiamkan sejarah mereka dengan harapan generasi muda hanya akan kenal angkatan Tunku sahaja yang berjuang untuk kemerdekaan. Hari ini, tokoh-tokoh yang namanya cuba didiamkan dari sejarah muncul semula. Pemimpin yang tidak jujur mula terbongkar segala keburukannya sekalipun sejarah ditulis menyanjung mereka.

Wahai para pemimpin, dan juga kita semua. Walau hari ini kita boleh menutup kejahatan kita terhadap orang lain ,sekalipun media kita kuasai untuk menghiasi imej kita, ingatlah suatu hari nanti akan terbongkar juga, samada sebelum, atau selepas kita mati kelak. Begitu juga dengan kebaikan yang kita lakukan, tak perlu kita war-warkan untuk menunjuk-nunjuk. Jika kita ikhlas kerana ALLAH, ALLAH akan iktiraf sekalipun seluruh manusia buta mengenainya.

Dan katakanlah: “Beramallah kamu, maka ALLAH dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat amalanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (ALLAH) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.” (At-Taubah: 105)

WaLLHU a'lam

Thursday, October 7, 2010

Isu ayaq kecik saja... sabaq laa


Entry kali ini, ambo nok guno Bahasa Kedah :D

Isu ayaq naik harga di Kedah dan Penang. Fokus kat Kedah lah dulu. Harga ayaq naik. Bila ditanya kenapa harga naik? Bukankah PR selalu kritik kerajaan BN apabila naikkan harga barang, harga minyak, tarif letrik, kadar tol dan sebagainya? Mai dapat kuasa memerintah, PR pun gatai naikkan harga ayaq pulak? Bila ditanya kenapa naik harga, dijawabnya salah kerajaan dulu. Aisheh... kerajaan dulu pulak salah? MB dah bagi penjelasan. berapa kerat orang dengar pun tak tau. Media arus Umno/BN memang pandai letak perencah nak bagi panas.

Pimpinan tak pantas jawab isu ini. Penerangan kepada rakyat agak perlahan. Blogger-blogger pro-PR pun masih bingung nak pikir ayat macamana nak jelaskan kepada rakyat pasal isu ayaq ni. Bagi data, bagi statistik, dedahkan kepincangan pengurusan dulu memang boleh, tapi bukan semua rakyat iQ segenius MB. Bukan semua rakyat wala' kepada MB seperti ahli-ahli PAS wala' kepada Pesuruhjaya PAS. Masing-masing akan tanya ''awat harga ayaq naik". masing-masing akan kata "kami dah tolak BN, kami takmau apa2 lagi alasan nak penaik harga ayaq". lebih kurang macam tu lah agaknya. Depa bukan tau apa yang kerajaan negeri terpaksa tanggung. Depa hanya tak mau harga ayaq atau apa-apa harga naik selepas depa pakat ramai-ramai tolak BN. Takpalah... kita tunggu pimpinan negeri jawab dan bagi penjelasan. Depa bukan tak reti kehendak rakyat. Kita rakyat bersabaqlah.

Yang rakyat ni pulak melatah tak tentu kalu. Tak semua. yang pro- Umno/BN memang sah protes punya. Dah kerja depa memperlekeh apa yang PR buat. Itu biasa, sama macam PAS hentam apa yang BN buat. rasional ke tak rasional, itu kerja sesiapa yang jadi pembangkang. :D

Yang herannya, ada dalam kalngan ahli dan penyokong PAS pon melath jugak. Sampai duk kata "kalau penaik harga ayaq jugak, baik tak payah undi PAS. sama saja dengan BN"... "kalau tak turun harga ayaq, kita pakat pejatuh laaa kerajaan PAS Kedah ni...biaq depa sedaq sikit"... "tu baru 3-4 tahun pegang negeri... dua tiga thun lagi apa pulak yg depa nak penaik"...

Baru naik harga ayaq sikit saja dah melatah, nak jatuhkan kerajaan negeri pulak tu. Nak sokong Umno/BN semula pulak kah? Kita tolak Umno/Bn bukan sebab harga barang naik saja. Kita tolak Umno/Bn sebab banyak karenah birikrasi dalam pentadbiran, banyak amalan rasuah, sistem keewangan yang tak telus, tidak serius tangani gejala sosial dalam masyarakat, tidak efektif dalam mencegah jenayah, menyusahkan kehidupan rakyat dengan kenaikan harga barang, petani merungut harga padi tak naik-naik walaupon harga beras naik, sistem pendidikan semakin caca merba dan macam-macm lagi. Sebab tu kita semua tolak BN. Kita ganti dengan PAS sekejap test market. Kalau OK, kita kekalkan. Kalau teruknya lebih daripda Umno/BN baru kita tumbangkan, naikkan parti lain, bukan Umno/BN, bukan PAS/PR. Kita nak yang lebih baik.

Masa PR mula-mula menang, MB umum cukai tanah turun hingga hampir 70%. Lega... kemudian umum pulak harga padi naik... petani lega walaupun naik tak banyak mana. Kemudian umum tolak urusan bawah meja (rasuah), umum pembinaan kampus baru Insaniah (pendidikan), umum pemindahan projek petroleum di Yan ke tengah laut (selamatkan tanah sawah penduduk), dan macam-macam lagi. Tu baru 3-4 tahun. Tak ka lega rakyat Kedah. Alih-alih umum harga ayaq naik sikit saja, pakat nak lari pi sokong Umno/BN balik? Marah harga ayaq naik sikit, nak tukaq balik kepada sistem pemerintahan yang ada rasuah, kronisme, karenah birokrasi, penindasan, dan macam-macam lagi? Letih lah kita kalau macam ni punya mentaliti.

Kita kenai sapa Ustaz Azizan MB kita tu. Dia pon kalau bulih nak bagi ayaq free kat kita semua. Mungkin takdak rezeki kita lagi masa ni. Baru 4 tahun memerintah, kalau nak banding dgn kerajaan sebelum ni dah lebih 50 tahun memerintah. Kalau nak compare pon, compare laa 50 tahun dgn 50 tahun. Harap kita rakyat kedah dapat bersabaq. Kan sabaq tu sebahagian adripada iman. Sabaq tu indah. ALLAH berama-sama dengan orang-orang yang banyak bersabaq.

Poster SADA: naik 2 sen saja...

WaLLAHU a'lam

Thursday, September 30, 2010

Bagaimana terbentuknya Sultan Muhammad al-Fateh yang dikagumi itu?


Tulisan ini cuba melihat bagaimana seorang pemimpin seperti Muhamad Murad yang kemudiannya diberikan gelaran Muhammad Al Fatih, telah berjaya dilahirkan. Adakah di sana satu metod tertentu untuk mencetak pemimpin seperti beliau dan bagaimanakah cara untuk berbuat demikian.

Peribadi dan kepimpinan Muhammad Al Fatih menunjukkan beliau mempunyai ciri berikut;

a. Asuhan dan disiplin Islam yang kuat
b. Mempunyai matlamat hidup yang ingin dijayakan
c. Kehendak yang kuat
d. Sabar dan ketahanan ruhani yang kuat
e. Pengetahuan dan kemahiran yang diperlukan untuk misinya, atau mendapatkan bantuan pakar dalam bidang masing-masing bagi tujuan melengkapkan skil berkenaan
f. Ibadah dan pergantungan yang kuat dengan Pencipta


Sebelum isu ini dikupas lebih lanjut, kita tinjau dulu bentuk pertahanan Kota Konstantinapole itu sendiri yang sangat menakjubkan;


Kota ini berbentuk tiga segi. Dua bahagian kota menghadap laut iaitu Selat Bosporus dan Laut Marmara. Bahagian daratan dilingkungi oleh sebuah benteng yang sangat kukuh;

a. Bahagian luar kota dilingkungi oleh sebuah parit besar. Dalamnya 10 meter dan lebarnya 60 meter
b. Ada dua tembok iaitu tembok luar dan tembok dalam. Tembok luar sahaja setinggi 25 kaki dan setebal 10 meter
c. Tembok dalam pula setinggi 40 kaki tinggi dan 15 meter tebal
d. Terdapat menara kawalan sepanjang tembok dalam dengan ketinggian 60 meter!
e. Terdapat 400 batalion tentera terlatih mengawal tembok ini sepanjang masa
Dengan kedudukan pertahanan seperti itu, hampir mustahil untuk tembok ini dicerobohi.

Di bahagian laut pula, terdapat rintangan rantai besi yang kuat diletakkan di Selat Bosporus yang digunakan untuk menghalang kapal-kapal melepasinya.

Konstantinapole telah menjadi ibu kota Empayar Byzantine untuk berkurun-kurun dan dikenali sebagai kota yang paling makmur dan terkaya di Eropah. Ia terletak di pertemuan antara Asia dan Eropah dan Laut Mediterranean dan Laut Hitam. Justeru, ia sangat strategik baik dari segi perdagangan mahupun geo politik.


Sejak Rasulullah s.a.w mengungkapkan bahawa nanti Kota penting ini akhirnya akan jatuh di tangan seorang pemerintah yang terbaik, memimpin tentera yang terbaik sepanjang zaman, telah banyak percubaan dibuat untuk menawan kota ini, namun tidak berjaya. Sahabat seperti Abu Ayub al Ansari juga telah berusaha dan mereka telah mengepung kota ini selama tujuh tahun, tetapi masih gagal.

Hanya 800 tahun selepas sabda Nabi yang Mulia itu, sabda yang menakjubkan ini menjadi kenyataan. Sultan Muhammad bin Murad yang kemudian lebih masyhur dengan gelaran Sultan Muhammad al Fatih telah memulakan pengepungan ke atas Konstantinapole pada hari Khamis, 5 April 1453 dan berjaya membuka kota ini pada 29 Mei 1453, hari tulisan ini dipostkan.

Sungguhpun pengepungan ini berlangsung selama hampir dua bulan sahaja, program penaklukan ini telah berjalan lama!

Ia bermula apabila bapa Sultan Muhammad Al Fatih, Sultan Murad memilih guru-guru yang terpilih untuk mendidik anak raja ini, yang waktu itu, seorang anak yang nakal.

Sejak berumur sembilan tahun, Sultan Muhammad telah mengalami pendidikan disiplin yang ketat. Rasa bebas dan nakal sebagai anak raja yang masih kecil mula berakhir apabila bapa baginda memberikan kebebasan kepada guru-guru beliau untuk membentuk dan mendidik Muhammad.

Rotan turut digunakan oleh gurunya untuk mendisiplinkan anak ini. Dalam satu kejadian, Muhammad telah sengaja dirotan dengan teruknya tanpa sebarang kesalahan yang dilakukan oleh beliau.

Tujuan guru beliau berbuat demikian ialah untuk membentuk perasaan belas kasihan dan sikap adil dan saksama dalam jiwa bakal Sultan ini. Supaya nanti baginda dapat mengambil keputusan berpaksikan keadilan dan memahami perasaan orang-orang yang tidak diperlakukan dengan adil!

Sultan Muhammad dibimbing untuk menghafal al-Qur'an. Dilatih untuk sembahyang malam. Dibentuk menjadi wara' dan zuhud. Diasuh mencintai ilmu dan ulama'. Mempunyai budi pekerti yang baik dan perasaan yang halus. Keunggulan pendidikan keruhanian Sultan Muhammad ternyata apabila baginda akan dilantik menggantikan bapanya secara rasmi sebagai pemerintah Kesultanan Uthmaniah, beliau menangis teresak-esak.

Gurunya lah yang telah mengarahkan beliau menerima tanggungjawab itu atas hujah bahawa seorang berkaliber seperti beliau wajib memikul amanah ummah dan itu jihad dan ibadah yang lebih besar.

Pendidikan Sultan Muhammad di istana baginda hampir komprehensif. Sebagai bakal raja dalam persekitaran Eropah dan pusat perdagangan dan diplomatik, baginda dapat berbahasa lebih dari lima bahasa.

Sudah tentu baginda fasih dalam bahasa Arab.

Baginda juga diajar matapelajaran sejarah, geografi dan astronomi. Pakar ketenteraan juga diundang untuk memberikan pendedahan ketenteraan kepada beliau.

Lama sebelum program pembebasan Konstantinapole dimulakan, Muhammad al-Fateh telah berbincang dengan pakar sejarah dan ketenteraan mengenai sebab-sebab kegagalan ekpedisi penawanan Konstantinapole sebelum ini.

Apa rahsia kekuatan pertahanan kota itu dianalisis. Bagaimanakah caranya untuk mengatasi halangan-halangan itu juga dibincangkan.

Dari perbincangan itu, antara lain mereka mengenal pasti hal berikut;

a. Dinding tembok itu terlalu tebal dan pada waktu itu belum ada teknologi yang boleh meruntuhkannya. Sultan Muhammad telah mengarahkan dicari satu teknologi yang boleh meruntuhkan tembok itu.

Tentera baginda akhirnya berjaya mencipta meriam yang paling canggih dengan bantuan seorang pakar senjata bangsa Hungary yang telah diculik dari kurungan dalam penjara Konstantinapole dengan mengorek lubang bawah tanah yang dalam dan panjang!.

Berat setiap meriam ciptaan baru ini ialah 700 pauns! Ia perlu ditarik oleh 100 ekor kuda dan seratus orang tentera. Bila diletupkan, bunyinya boleh didengar sejauh 13 batu! Setiap tembakannya akan menyebabkan tembok yang kuat berlubang seluas enam kaki. Nah! Benteng besar itu sekarang telah menemui ruasnya.

b. Rantai besi yang kuat yang dirintangi menghalang laluan kapal. Ia menghalang bantuan dan pergerakan melalui laut.

Sultan Muhammad telah mencipta satu plan luar biasa mengatasi halangan ini. Ia adalah antara rekod sejarah yang menakjubkan dari segi kreativiti dan kekuatan keinginan seorang pemimpin. Baginda mengarahkan pembinaan kapal di daratan. Dibuat pada sebelah malam supaya tidak disedari oleh musuh.

Mesti disiapkan dalam masa yang singkat. Kapal ini diluncurkan dari daratan sejauh 5km ke lautan dengan meletakkannya tergelunsur di atas batang-batang kayu yang telah diatur dan telah diminyakkan untuk melicinkan perjalanan kapal-kapal itu.

Pada masa yang telah ditetapkan, kapal-kapal ini dilancarkan dari daratan dan muncul di depan Kota Konstantinapole sebelah lautan dengan melepasi rantai besi yang telah terpasang! Ia memeranjatkan tentera musuh. 400 kapal musuh terbakar dan serangan dari lautan berjalan serentak dengan pengepungan sebelah daratan.

c. Lazimnya bila tentera sampai di pantai menghadap Kota ini, mereka terdedah kepada serangan musuh kerana kawasan yang terbuka dan jika sekiranya satu benteng pertahanan mengelakkan serangan hendak dibina, ia memakan masa selama setahun.

Sultan Muhammad telah mengarahkan benteng pertahanan menghadap tembok kota Konstantinapole itu dibina dalam masa tiga bulan dengan menggunakan segala teknik pembinaan semasa yang canggih.

Benteng Rumeli Hissari dibina di tebing sebelah Eropah, lebih kurang 5 batu dari Kota Konstantinople di mana Selat Bosphorus adalah yang paling sempit. Ia dibina bertentangan dengan Benteng Anadolu Hisar di tebing sebelah Asia yang telah dibina oleh Sultan Bayazid Yildirim dahulu.

Ia memang berjaya disiapkan seperti direncanakan.

Dari mana kekuatan keinginan seorang pemimpin ini diperolehi oleh Sultan Muhammad?

Gurunya bukan sekadar menyuntikkan kekuatan ruhani kepada bakal Sultan in, tetapi juga telah menyuntik sikap terbuka terhadap teknik dan teknologi baru yang diperlukan untuk misi mereka. Mereka juga menyuntik sikap berminda strategik dan kreatif.

Sultan Muhammad dapat menganalisis dengan tepat permasaalahan dan mencari jalan penyelesaian terhadap setiap permasalahan itu secara praktikal sebelum melancarkan misinya.

Tetapi yang paling penting, sejak kecil lagi guru-guru baginda telah membentuk minda baginda untuk merasakan dirinya lah yang disebutkan oleh Rasulullah s.a.w sebagai raja terbaik yang memimpin tentera terbaik yang akan dapat membebaskan Konstantinapole.

Sasaran, visi dan misi yang jelas, yang disuntikkan ke dalam minda baginda ternyata berkesan. Dari kecil, Sultan Muhammad mengimpikan bagindalah pembebas itu!

Baginda bergerak selari dengan impian ini. Akhirnya, ia adalah sebuah kenyataan.

Dari sudut kepimpinan, bapa baginda seorang yang berpandangan jauh. Sejak umur 14 tahun, Muhammad telah diminta menguruskan empayar dengan alasan, bapanya ingin menumpukan kepada ibadah.

Namun, dalam dua keadaan kritikal, bapa baginda pulang semula untuk memimpin Kerajaan Uthmaniah. Selepas ancaman kritikal itu diatasi, Muhammad diberikan peluang untuk menguruskan semula empayar yang sedang berkembang itu.

Melalui pendedahan berbentuk bimbingan ini, Muhammad terlatih menjadi pemimpin yang berkualiti.

Ditambah, sepanjang hayat baginda, guru-guru baginda yang menjadi rujukan keruhanian dan kebijaksanaan, sentiasa bersama baginda. Hatta, ketika pengepungan kota itu berlangsung, gurunya mengimamkan solat hajat semua tentera Sultan Muhammad.

Melihat 150,000 tentera Islam berbaris rapi untuk bersolat di luar kota itu, cukup untuk menakutkan musuh yang sedang berkawal dalam kota!

Pada hari pembukaan Kota Kontantinapole yang bersejarah itu, Sultan Muhammad bersujud syukur.

Sepanjang kempen, baginda tidak putus-putus mengarahkan tenteranya bertakbir dan melaungkan slogan-slogan bersemangat, termasuk motivasi berasaskan hadis Nabi bahawa Konstantinapole akan dibebaskan oleh tentera yang terbaik dan merekalah tentera terbaik yang dijanjikan oleh Nabi itu.

Pada kali pertama solat Jumaat hendak didirikan di dalam Kota Konstantinapole yang baru sahaja dibebaskan, timbul pertanyaan siapa yang layak menjadi imam solat Jumaat yang pertama itu.

Baginda memerintahkan kesemua tenteranya termasuk dirinya berdiri dan diikuti pertanyaan: "Siapa di antara kita sejak baligh hingga sekarang pernah meninggalkan solat fardhu walau sekali sila duduk!".

Tiada seorang pun yang duduk, kerana tidak seorang pun di antara mereka pernah meninggalkan solat fardhu. Inilah rupa sebaik-baik tentera.

Pertanyaan seterusnya, "Siapa di antara kita yang sejak baligh hingga kini pernah meninggalkan solat sunat rawatib sila duduk!".

Sebahagian daripada tenteranya duduk. Kemudian Baginda bertitah, "Siapa di antara kamu sejak baligh hingga ke saat ini pernah meninggalkan solat tahajjud walaupun satu malam, sila duduk!".

Kali ini semuanya duduk, kecuali baginda sendiri sahaja yang tetap berdiri! Subhaanallah!

Baginda tidak pernah meninggalkan solat fardhu, Solat Sunat Rawatib dan Solat Tahajud sejak baligh. Tepatlah janji Rasulullah s.a.w dan kota ini kemudian bertukar nama kepada Istanbul.

Sekarang, marilah kita mengenali secara ringkas guru-guru yang berjasa besar membentuk Sultan Muhammad.

Pertama, Ahmad 'ibn Ismail Al-Kori:

Guru istimewa ini menunjukkan role model kepada Sultan Muhammad. Seorang yang wara', tidak menyembah Sultan sama seperti orang lain memberikan tunduk hormat, memanggil nama Sultan dan kerabat mereka dengan nama mereka masing-masing tanpa sebarang panggilan gelaran, Bersalaman dengan mereka tanpa mencium tangan mereka. Sepanjang Ramadhan, Sultan Muhammad menghadhiri kelas mentafsir ayat-ayat Al Qur'an yang diadakan di istana baginda selepas solat zuhur, dengan guru-guru yang bersilih ganti.

Ahmad ibn Ismail lah yang mengajarkan Al Qur'an, hukum-hukum agama dan kepatuhan padanya. Ia juga membentuk rasa takwa dalam jiwa Sultan Muhammad dengan berbagai cara, termasuk nasihat-nasihat yang berkaitan dengan tugas pemerintah.

Kedua ialah Sheikh Muhammad bin Hamzah al-Rrouhy, lebih dikenali sebagai Ba'q Shamsuddin. Beliau meninggalkan kesan yang sangat mendalam terhadap keperibadian Sultan Muhammad.

Beliau telah menginspirasikan Sultan Muhammad meningkatn aktiviti dakwah dan keislaman di bawah Empayar Othmaniah sebagai satu cara memperkuatkan empayar tersebut.

Beliaulah yang paling giat meyakinkan Sultan Muhammad bahawa beliau adalah raja terpilih seperti yang dimaksudkan oleh Rasulullah s.a.w dalam sabdanya itu.

Selain mengajarkan teras-teras ilmu Islam, Shamsuddin juga bertanggungjawab mengajar sains, matematik, sejarah, strategi perang, astronomi dan lain-lain.

Beliaulah yang telah merotan Muhammad di masa kecil tanpa sebab. Beliaulah yang mententeramkan Sultan Muhammad yang menangis kerana enggan menjadi raja. Beliaulah yang telah ditanya oleh Sultan Muhammad samada beliau boleh bersara selepas lama memerintah kerana ingin menumpukan kepada ibadah tetapi dijawab, ibadah sebagai Sultan yang adil adalah lebih berharga lagi.

Shamsuddin meletakkan insipirasi dalam dada Sultan, memberikan baginda tujuan dan misi pemerentahan yang jelas dan bersama baginda sehingga cita-cita itu tercapai.

Kerana itu lah, beliau dikenali sebagai Penakluk Ruhani Konstantinapole. Guru yang merancang lahirnya seorang pemimpin dan terukirnya sebuah sejarah. Insan pada sisi lain Sultan Muhammad al-Fatih.

Nukilan asal : Dato Husam Musa, harakahdaily.

Lihatlah betapa besarnya impak sistem pendidikan pada zaman itu sehingga melahirkan seorang Sultan yang begitu hebat, bahkan rakyat dan tentera-tenteranya juga terbaik. Tanamlah dalam jiwa kita, anak cucu kita supaya mahu menjadi seperti Sultan Muhammad bin Murad itu.

Secara adatnya, mustahil untuk kita dan masyarakat kita menjadi sehebat masyarakat di zaman sultan hebat itu. Paling tidak, kita berusaha mengislahkan masyarakat bermula dari diri dan keluarga kita. Contohilah bagaimana Sultan Murad membentuk anaknya Sultan Muhammad dengan memilih sistem pendidikan yang begitu membentuk peribadi ulung. Keikhlasan para guru dalam mendidik dan menerapkan minda positif juga merupakan sumbangan besar.

Sekurang-kurangnya kita bercita-cita mahukan anak-cucu kita kelak dapat hidup di zaman yang sebaik zaman itu, yang syaratnya kita mestilah berjuang ke arah itu.

WaLLHU a'lam.

Tuesday, September 21, 2010

Sembang: Cerita 1001 malam

Lama beraya. Blog pon dah berapa nak dicakna. Nak ulas apa pon blur dah. Otot-otot jari sedikit keras untuk menaip banyak-banyak. Sereblum dan serebrum masih terbuai-buai dengan suasana raya. Akhirnya medula oblongata mengeluarkan idea untuk ditaip.

Cerita suatu ketika dalam bulan Ramadhan...

Suatu malam di waktu malam-malam akhir Ramadhan, Ahmad dan keluarganya menziarahi datuknya di kampung. Perjalanan kira-kira satu jam itu agak meletihkan kerana jalannya tidak sehebat lebuhraya utara selatan. Jalan yang bengkang-bengkok, beralun-alun memang menguji kecergasan jasmani tubuh badan. Sekali-sekala terasa macam naik kuda, walhal hanya menunggang kancil.

Ahmad dan keluarganya sempat berbuka puasa bersama datuk dan saudara-mara yang hadir. Seperti tahun-tahun lalu, mereka akan berbuka puasa beramai-ramai di rumah datuknya.

Setelah selesai berbuka puasa dan solat maghrib, Ahmad dan keluarganya pulang semula ke rumah. Setibanya di rumah, Ahmad keletihan. Begitu juga adik-beradiknya yang lain. Waktu Isyak sudah lama masuk. Ahmad mengambil keputusan untuk berehat dahulu. Dia berbaring di atas katil di biliknya. Adik-adiknya yang lain bersolat dahulu sebelum berehat atau tidur.

Dalam keadaan letih begitu Ahmad bagaikan antara sedar dan tidak sedar yang dia telah beberapa kali dikejutkan oleh adik-adiknya untuk solat Isyak.

Ahmad terlena. Ahmad tidur nyenyak sekali.

Tiba-tiba Ahmad terjaga.

'Ah, suasana sudah gelap gelita. Semua orang sudah tidur agaknya'. Ahmad bermonolog sendirian. Lalu dicapainya jam tangan dan melihat waktu.

'emm... baru pukul dua... kejap lagilah...' Ahmad menyambung tidurnya.

Beberapa ketika kemudian Ahmad tersedar dalam keadaan separuh sedar. Matanya masih pejam. Kedengaran satu suara terngiang-ngiang di telinga Ahmad sedang membacakan ayat al-quran.

"Ma salakakum fi saqar?"**

Ahmad dalam keadaan separuh sedar. Suara itu terus mengulang-ulang ayat itu, sehingga Ahmad tersedar dan turut menyebut ayat itu.

'Ma salakakum fi saqar?' Ahmad menyebutnya.
'Ma salakakum fi saqar?' Ahmad mengulanginya.

Ahmad terjaga.

'Ma salakakum fi saqar?.. Qalu lam naku minal-mushollin' Ahmad menyambung ayat itu kerana dia pernah mendengarnya sebelum ini.

Dia terus bangun dan mencapai jam tangannya. Sudah pukul 3 pagi. Dia belum solat Isyak. Serta merta bulu romanya meremang mengenangkan ayat itu yang bermaksud 'Apa yang membawa kamu ke neraka saqar?.. Mereka berkata, kami tergolong dalam kalangan orang-orang yang tidak bersolat'

Lantas Ahmad segera berwuduk dan menunaikan solat fardhu Isyak. Kemudian disusuli dengan solat sunat tarawih bersendirian.

"Ya ALLAH... jauhilah aku dari api neraka" Ahmad berdoa setelah selesai bersolat. Dia bersyukur kerana ALLAH mengejutkannya dari tidur untuk menunaikan solat. Ahmad tidak dapat tidur sehinggalah ibunya bangun menyediakan makanan sahur untuk keluarganya mereka.

Sekian sahaja cerita ini. Moga-moga ada pengajaran yang dapat dikongsi bersama.

WaLLAHU a'lam.

** surah al-muddatsir ayat 42

Monday, September 6, 2010

Ramadhan tiba penghujungnya, kita bagaimana?

Orang-orang beriman menangisi pemergian Ramadhan. 10 malam terakhir Ramadhan dipenuhi dengan ibadah, memohon keaampunan, merintih dan merayu kepada ALLAH. Eidul fitri akan disambut dengan sederhana dan penuh keimanan.

Manakala orang-orang fasiq tidak berasa apa-apa dengan pemergian Ramadhan. Biasa-biasa aja. Habis puasa, maka raya. Kadang-kadang terasa lega kerana hampir bebas dari berlapar dan solat terawih. Sama sahaja keadaan mereka dalam bulan Ramadhan atau luar Ramadhan.

Orang-orang munafiq pula gembira dengan berlalunya Ramadhan. Sebulan Ramadhan bagaikan penjara. Hari Raya adalah hari untuk bersuka-ria serta melepaskan rindu dendam dengan pesta-pesta yang lupa akan Tuhannya.

Di mana kita?
Adakah target kita dalam bulan Ramadhan tercapai? Ya ALLAH... ampuni dosa dan kelalaian aku sepanjang Ramadhan.

Orang-orang yang berpuasa bersungguh-sungguh dengan penuh keimanan serta mendirikan solat pada malamnya, sesungguhnya mereka mendapat rahmat dan keampunan ALLAH.

Mudah-mudahan segala amalan kita diterima ALLAH.

Selamt Hari Raya Eidul Fitri 1431.
Mohon ampun dan maaf daripada sekalian pembaca.

WaLLAHU a'lam.

Wednesday, September 1, 2010

Hutang saya lebih RM30,000

Beberapa hari lagi, usia saya akan bertambah. Dalam usia begini, saya sudah menanggung hutang sebanyak kurang lebih RM30,000. Itu baru satu jenis hutang, belum masuk hutang-hutang lain yang mungkin terpaksa saya berhutang. Anda bagaimana?


Ketika bergelar mahasiswa dahulu, saya berkesempatan bertemu pemimpin Pakatan Rakyat dan Barisan Nasional. Antara mereka Timbalan Menteri Pengajian Tinggi, Datuk Saifuddin Abdullah, ahli parlimen Lembah Pantai, Nurul Izzah Anwar, ahli parlimen Padang Terap, Nasir Zakaria dan timbalan menteri pelajaran, Datuk Puad Zakarshi.

Mereka ini adalah pemimpin yang kerap menyebut perihal mahasiswa dan anak muda sama ada di dalam parlimen, mahupun di pentas politik. Selain berbincang mengenai isu dan agenda mahasiswa serta anak muda, saya akan menanyakan soalan perihal Pinjaman Perbadanan Tabung Pendidikan Tinggi Nasional (PTPTN).

Soalan saya, “Kenapa anda tidak memperjuangkan untuk menghapuskan bayaran balik PTPTN apabila memerintah?”

Itu soalan cepu emas. Jika menyebut perihal pinjaman ini, sebut sahaja mahasiswa mana, pastinya akan tertekan dengan perkara yang 'mengikat' mereka. Bayaran balik, kadar faedah yang tidak jelas, serta isu riba yang diharamkan Islam.

Undi Pakatan

Saya terfikir, seandainya Pakatan Rakyat dalam pilihan raya umum ke-13 (PRU-13) akan datang ini, meletakkan antara salah satu daripada manifestonya kepada mahasiswa atau anak muda ialah, menghapuskan bayaran balik pinjaman PTPTN, saya kira paling kurang 90 peratus mahasiswa mengundi Pakatan.

Mungkin idea itu terlalu tinggi untuk dicapai. Memandangkan negara mengalami kemerosotan ekonomi dan beban hutang, mana mungkin untuk membayar semula pinjaman ini.

Apabila saya meneliti, PTPTN memerlukan hampir 13 bilion untuk menampung satu-satu sesi kemasukan pelajar ke IPTA mahupun IPTS. Sekurang-kurangnya, menurut statistik Kementerian Pengajian Tinggi (KPT), hampir 40 ribu mahasiswa berdaftar untuk kemasukan ijazah pertama setiap tahun di seluruh negara.

Realitinya, dengan pertumbuhan Institut Pengajian Tinggi Swasta (IPTS) yang bagaikan cendawan selepas hujan, yang kebanyakannya berorientasikan perniagaan, PTPTN mendapati peluang ini adalah paling besar untuk melabur.

Dan hakikatnya, pinjaman PTPTN boleh membenarkan sesiapa sahaja pelajar untuk meneruskan pengajian di peringkat tinggi, dengan pendapatan keluarga minimum 4 ribu ke bawah.

Pendidikan percuma

Seingat saya, gagasan pendidikan percuma mula diperjuangkan oleh Pakatan Rakyat tatkala berkempen dalam pilihan raya umum ke-12 (PRU-12) yang menyaksikan keberjayaan mereka menguasai lima buah negeri. Ini bermakna, slogan pendidikan percuma sangat relevan kepada rakyat.

Soalnya, bagaimana praktikalnya agenda ini? Jika ia dapat direalisasikan, maka idea memansuhkan bayaran semula PTPTN adalah turut termasuk dalam perjuangan ini.

Bermula hari ini, Pakatan Rakyat perlu memikirkan bagaimana mekanisme untuk memperjuangkan pendidikan percuma di peringkat pengajian tinggi. Cuba bayangkan hampir 80 peratus anak muda di IPT kesemuanya berumur 21 tahun dan keatas dan layak mengundi.

Ini bermakna, sesiapa sahaja, Pakatan Rakyat mahupun Barisan Nasional, seandainya memperjuangkannya, maka undi anak muda atau mahasiswa sudah berada di dalam genggaman.

Soalnya, Pakatan Rakyat haruslah mendahului dan segera bertindak berbincang bersama anak muda dan mahasiswa dan segera mencari jalan keluar dan penyelesaian.

Penulis adalah setiausaha agung, Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia (GAMIS) dan boleh dihubungi di aisal_daruliman@yahoo.com

Tuesday, August 31, 2010

Sehari semalam Ramdhan di Kota Bharu

27 Ogos 2010 (17 Ramahdan 1431):

Sehari semalam ber-Ramadhan di Kota Bharu. Suasananya memang sukar diperoleh di mana-mana bandar lain dalam negara kita. Solat subuhnya sahaja sudah meriah, hampir-hampir sahaja seperti solat Jumaat. Pentazkirah subuh begitu bersemangat menyampaikan tazkirah subuhnya.

Jam 8 pagi -10 pagi, kuliyah Jumaat oleh Ustaz Ismail Noh dan TG Nik Aziz. Sambutan seperti biasa, sangat memberansangkan. Jauh sekali untuk negeri kelahiran aku sendiri untuk bersuasana begini. 20 tahun lebih TG Nik Aziz membina suasana begitu, maka agak sukar untuk Ustaz Azizan mengubah suasana Alor Setar menyaingi suasana biah solehah Kota Bharu dalam sekelip mata.

(gambar: Google)

Malamnya pula solat Tarawih, di Qaryah Ramadhan. Khemah khas, ekslusif dan berhawa dingin tersedia di tengah-tengah bandar Kota Bharu sebagai tanda kerajaan negeri sangat meraikan Ramadhan dan mengajak rakyatnya turut sama-sama mengimarahkan Ramadhan, sesuai dengan jolokan Kota Bharu sebagai bandaraya Islam.

Ramadhan 1430 (gambar: Google)


Ramadhan 1430 (gambar: Google)


Ramadhan 1431: Forum Nuzul Quran selepas solat Tarawih

Dalam bulan Ramadhan begini, eloklah kepada sesiapa yang mahu bercuti, bercutilah di Kota Bharu. Rasailah suasana yang berbeza, yang tiada di bandaraya-bandaraya lain dalam Malaysia. Mudah-mudahan suasana ini akan berkembang ke seluruh negara.

WaLLAHu a'lam...


Opss... yang ni bukan di Kota Bharu. Abaikan... :D
Selamat menempuh 10 akhir Ramadhan

Thursday, August 19, 2010

Dinar Kelantan - langkah awal melawan sistem kapitalis

Heboh mengenai Dinar Kelantan yang dilancarkan oleh Kerajaan Negeri Kelantan. Ada yang sangat sokong. Ada pula yang berdiam diri. Tidak ketinggalan pula suara-suara yang cuba memperlekeh. Terdapat juga suara-suara yang mahu dikaji mengikut peruntukan undang-undang dan Bank Negara Malaysia.

Semua orang tahu nilai emas. Dari orang purbakala, hingga orang-orang modenkala, semua pasti memandang tinggi nilai emas. Harga emas yang stabil menjadikan kuasa-kuasa hebat ekonomi suatu ketika dahulu menggunakan emas sebagai matawang dan bahan tukaran barang.

Alkisahnya, selepas pelancaran Dinar Kelantan, timbul suara-suara memperlekeh dan tidak bersetuju dan mahu membawa kepada klarifikasi undang-undang. Katanya, kerajaan negeri tiada hak untuk mengeluarkan matawang sendiri. Namun dijawab balas, Dinar Kelantan bukanlah matawang jika diikut nas-nas qat'ie perlembagaan Malaysia. Dari segi syariah, ya, ia adalah matawang.

Kenapa ada pihak tidak suka dengan pelancaran Dinar Kelantan ini? Adakah ada pihak yang cemburu dengan perkembangan ini? Walhal idea ini pernah juga dicetus oleh Tun Dr Mahathir mengenai manfaat penggunaan dinar emas. Bukankah selalunya idea-idea negarawan ini dipandang tinggi oleh kerajaan pusat? Apakah jika idea yang hebat dr Dr Mahathir, jika dilaksanakan oleh kerajaan negeri Kelantan (atau negeri-negeri Pakatan Rakyat), ia mesti dicemuh dan disindir, serta perlu digagalkan?

Ekonomi dunia dikuasai oleh sistem kapitalis. Sistem kapitalis pula berada diambang kemerosotan. Negara-negara kapitalis sudah cacing kepanasan. Apakah kita negara umat Islam masih mahu bergantung dengan sistem yang sudah mahu runtuh?

Bercakap mengenai dinar emas sebagai matawang dalam negara kita, bukanlah perlu dipandang sebagai gimik politik parti tertentu. Kita perlu memandangnya sebagai suatu gerakan melawan sistem ekonomi kapitalis yang sudah sebati dalam sistem ekonomi umat manusia. Kita sedang melawan sistem gergasi kapitalis. Bukan melawan ekonomi Umno. Bukan melawan ekonomi Kerajaan Pusat. Kita bukan melawan Bank Negara. Diharapkan Umno yang menjadi tunjang kerajaan Malaysia waktu ini akan membuang segala sentimen politik sempit yang akan merugikan negara.

Cuba lihat kenyataan Dr Awang Adek ini:

"Sebaliknya beliau mengingatkan mereka yang membeli wang emas itu terdedah kepada risiko kerugian besar kerana harga emas sentiasa turun naik mengikut harga pasaran tempatan dan antarabangsa."

"Menurut laporan Bernama, Awang Adek menasihatkan rakyat Kelantan yang mempunyai lebihan wang menyimpannya di bank-bank yang nilainya lebih terjamin dan tidak pernah diturunkan malah akan mendapat banyak faedah."

Faedah atau riba?

Lihat pula idea Tun Dr Mahathir yang dipaparkan dalam blognya Che Det:

DINAR EMAS- PANDANGAN TUN DR MAHATHIR MOHAMMAD

1. Ramai juga yang bertanya berkenaan Dinar Emas termasuk juga BBC yang mengadakan wawancara dengan saya baru-baru ini.

2. Apa yang sudah jadi kenyataan yang tidak lagi dapat dinafi oleh negara-negara di dunia ialah sistem kewangan yang ada sekarang sudah gagal untuk diguna dalam ekonomi dan dagangan baik dalam negeri atau antarabangsa.

3. Keputusan Bretton-Woods selepas Perang Dunia Kedua ialah semua matawang negara di dunia ditentukan nilainya mengikut nilai tukaran dengan matawang Amerika Syarikat.

4. Tetapi di tentukan juga yang nilai Dolar Amerika ialah sebanyak 35 Dollar untuk satu ouns emas. Ini bermakna secara tidak langsung semua matawang dinilai mengikut sekian banyak emas.

5. Di masa itu semua matawang adalah kukuh. Tetapi Britain, pada tahun 1966 telah turunkan nilai Pound British. Malaysia telah rugi banyak kerana simpanan (reserve) kita adalah dalam matawang Pound. Pada satu masa Pound yang bernilai Ringgit Malaysia 8.30 telah turun kepada Ringgit Malaysia 3.60.

6. Kemudian Presiden Richard Nixon membuat keputusan bahawa Dollar Amerika tidak lagi terikat dengan emas. Amerika telah tolak apa yang dipanggil sebagai "Gold Standard". Amerika juga memutuskan bahawa pasaran akan tentukan nilai Dolar Amerika.

7. Tetapi negara-negara lain masih percaya akan kekuatan ekonomi Amerika dan meneruskan ikatan nilai matawang mereka dengan Dollar.

8. Satu lagi keputusan dunia antarabangsa ialah nilai dagangan antarabangsa ditentukan dengan nilai Dollar Amerika dan bayaran juga dibuat dengan Dollar Amerika. Ini menyebabkan permintaan bagi Dollar Amerika menjadi kuat dan sekali gus menjamin nilai Dollar Amerika tidak jatuh walaupun tidak lagi diukur dengan sekian banyak emas.

9. Pada satu masa dahulu bank besar dibenarkan mencetak dan mengeluarkan "Bank Notes" sebagai wang yang sah dipergunakan. Kemudian pemerintah mengambil alih pengeluaran matawang.

10. Bank mengeluarkan pinjaman daripada modal dan deposit oleh pelanggan. Kadang-kadang jumlah pinjaman melebihi wang yang ada dalam bank. Tetapi ini dihadkan. Walaupun demikian pinjaman yang dikeluarkan kerap kali jauh lebih banyak dari had yang ditentukan.

11. Apabila pendeposit mengeluarkan simpanan mereka beramai-ramai maka bank tidak mampu untuk membayar balik kepada pendeposit kerana semua wang telah diberi pinjam bahkan lebih daripada itu. Dalam keadaan ini bank mesti di selamatkan (bail-out) oleh Kerajaan.

12. Melihat bahawa bank boleh mengeluarkan pinjaman hampir tanpa had (unlimited) maka penyangak pun merancang untuk guna duit bank yang tidak terhad ini untuk meraih keuntungan atas angin. Maka berlakulah dagangan matawang, pinjaman kepada peminjam yang keupayaan membayar tidak terjamin, penjualan pinjaman yang dikeluarkan oleh bank kepada syarikat insurans dan syarikat gadaian (mortgage company) dan lain-lain. Jumlah semua transaksi ini amat besar, bernilai berbilion dolar. Apabila ramai peminjam tidak dapat bayar hutang atau servis hutang, maka mereka yang membeli pinjaman bank dapati mereka akan rugi berbilion dolar.

13. Dan banyak lagilah penyalahgunaan sistem bank Barat yang dilakukan. Demikian Amerika dengan kekayaannya yang besar sekalipun tidak dapat menampung berbilion dolar kerugian oleh bank, syarikat, insuran, syarikat mortgage, hedge funds, merchant dan investment bank dan lain-lain.

14. Sesungguhnya sistem bank dan matawang Barat sudah gagal. Dunia harus kaji untuk menggantinya dengan sistem lain termasuk perbankan Islam dan dagangan dengan matawang khusus seperti Dinar Emas.

15. Tidak seperti duit kertas emas tetap mempunyai nilai dimana-mana dalam dunia. Dinar Emas dicadang hanya untuk menyelesaikan bayaran dagangan antarabangsa.

16. Apakah ada cukup emas dalam dunia untuk dijadikan wang antrabangsa? Sudah tentu tidak.

17. Tetapi kita tidak perlu bayar dengan dinar emas sepenuhnya. Memadai jika kita bayar cuma lebihan antara import-eksport antara dua buah negara.

18. Jika sebuah negara mengeksport 100 juta Dinar kepada sebuah negara lain dan negara itu pula mengeksport kepada negara pertama barangan atau khidmat yang bernilai 110 juta Dinar, maka bayaran yang harus dibuat oleh Bank Negara negara yang pertama hanyalah 10 juta Dinar emas. Jika tidak ada Dinar Emas yang mencukupi maka bayaran boleh dibuat kemudian dengan eksport bernilai 10 juta Dinar.

19. Kita bukan sahaja boleh ada dagangan antara dua buah negara tetapi antara beberapa buah negara. Sebenarnya bank-bank mengguna cara ini untuk menyelesaikan bayaran cheque kepada beberapa bank yang telah terima dan mengeluarkan bayaran berasas kepada cheque lain-lain bank.

20. Sudah tentu akan ada banyak masalah pada permulaan. Tetapi pakar-pakar boleh cari jalan untuk selesaikan atau atasi kelemahan sistem Dinar Emas ini.

21. Bank Negara Malaysia pernah runding dengan sebuah negara lain dan penggunaan Dinar Emas memang boleh dilaksanakan. Tetapi entah kenapa Bank Negara Malaysia tidak dapat menjayakan sistem ini.

Nampaknya Tun pun hairan dengan Bank Negara kita...


WaLLAHU a'lam

Ũ