© The Mhakk Studio

Tuesday, September 21, 2010

Sembang: Cerita 1001 malam

Lama beraya. Blog pon dah berapa nak dicakna. Nak ulas apa pon blur dah. Otot-otot jari sedikit keras untuk menaip banyak-banyak. Sereblum dan serebrum masih terbuai-buai dengan suasana raya. Akhirnya medula oblongata mengeluarkan idea untuk ditaip.

Cerita suatu ketika dalam bulan Ramadhan...

Suatu malam di waktu malam-malam akhir Ramadhan, Ahmad dan keluarganya menziarahi datuknya di kampung. Perjalanan kira-kira satu jam itu agak meletihkan kerana jalannya tidak sehebat lebuhraya utara selatan. Jalan yang bengkang-bengkok, beralun-alun memang menguji kecergasan jasmani tubuh badan. Sekali-sekala terasa macam naik kuda, walhal hanya menunggang kancil.

Ahmad dan keluarganya sempat berbuka puasa bersama datuk dan saudara-mara yang hadir. Seperti tahun-tahun lalu, mereka akan berbuka puasa beramai-ramai di rumah datuknya.

Setelah selesai berbuka puasa dan solat maghrib, Ahmad dan keluarganya pulang semula ke rumah. Setibanya di rumah, Ahmad keletihan. Begitu juga adik-beradiknya yang lain. Waktu Isyak sudah lama masuk. Ahmad mengambil keputusan untuk berehat dahulu. Dia berbaring di atas katil di biliknya. Adik-adiknya yang lain bersolat dahulu sebelum berehat atau tidur.

Dalam keadaan letih begitu Ahmad bagaikan antara sedar dan tidak sedar yang dia telah beberapa kali dikejutkan oleh adik-adiknya untuk solat Isyak.

Ahmad terlena. Ahmad tidur nyenyak sekali.

Tiba-tiba Ahmad terjaga.

'Ah, suasana sudah gelap gelita. Semua orang sudah tidur agaknya'. Ahmad bermonolog sendirian. Lalu dicapainya jam tangan dan melihat waktu.

'emm... baru pukul dua... kejap lagilah...' Ahmad menyambung tidurnya.

Beberapa ketika kemudian Ahmad tersedar dalam keadaan separuh sedar. Matanya masih pejam. Kedengaran satu suara terngiang-ngiang di telinga Ahmad sedang membacakan ayat al-quran.

"Ma salakakum fi saqar?"**

Ahmad dalam keadaan separuh sedar. Suara itu terus mengulang-ulang ayat itu, sehingga Ahmad tersedar dan turut menyebut ayat itu.

'Ma salakakum fi saqar?' Ahmad menyebutnya.
'Ma salakakum fi saqar?' Ahmad mengulanginya.

Ahmad terjaga.

'Ma salakakum fi saqar?.. Qalu lam naku minal-mushollin' Ahmad menyambung ayat itu kerana dia pernah mendengarnya sebelum ini.

Dia terus bangun dan mencapai jam tangannya. Sudah pukul 3 pagi. Dia belum solat Isyak. Serta merta bulu romanya meremang mengenangkan ayat itu yang bermaksud 'Apa yang membawa kamu ke neraka saqar?.. Mereka berkata, kami tergolong dalam kalangan orang-orang yang tidak bersolat'

Lantas Ahmad segera berwuduk dan menunaikan solat fardhu Isyak. Kemudian disusuli dengan solat sunat tarawih bersendirian.

"Ya ALLAH... jauhilah aku dari api neraka" Ahmad berdoa setelah selesai bersolat. Dia bersyukur kerana ALLAH mengejutkannya dari tidur untuk menunaikan solat. Ahmad tidak dapat tidur sehinggalah ibunya bangun menyediakan makanan sahur untuk keluarganya mereka.

Sekian sahaja cerita ini. Moga-moga ada pengajaran yang dapat dikongsi bersama.

WaLLAHU a'lam.

** surah al-muddatsir ayat 42

No comments:

Ũ