© The Mhakk Studio

Sunday, November 9, 2008

Sembang: Perjalanan seharian mencari sesuatu

Jauh berjalan, luas pemandangan. Itulah ungkapan yang boleh diletakkan di sini walaupun sebenarnya tak luas sangat pun pemandangan. Perjalanan 12 jam pergi dan balik bersama-sama 5 sahabat melalui high-way yang sudah biasa aku lalui, memang tak meluaskan pemandangan.

Seharian kami semua bergerak ke utara tanah air mencari sinar harapan. Bermula lepas sarapan pagi, kami bergerak menuju ke Lembah Bujang, tempat kononnya bermula tamadun Kedah Tua di sana. Namun sebelum tiba di sana, terlebih dahulu kami diuji di Tol Sungai Dua. Sebuah kereta yang dinaiki dua orang daripada pencari sinar harapan, pecah tayarnya.

Kami yang berempat yang berada di kereta hadapan berpatah balik untuk melihat keadaan. Ingatkan bocor biasa saja, rupanya pecah berkoyak-koyak tayar kereta itu. Wah., sampai nampak dawai-dawai dalam tayar. Ganas betul tayar kereta ni meletup. Teringat contoh yang diberi oleh Prof Hanafi mengenai tayar yang tak diservis, ada yang terkeluar dawai. Semua orang tergelak. Aku fikir itu hanya contoh untuk menghiburkan kelas. Tetapi rupanya contoh itu betul-betul ada. Sudahlah tayar pecah, tayar simpanan pun injured juga. Itulah ujian. Setiap ujian akan mematangkan diri.

Pendekkan cerita, dua sahabatku membawa tayar yang sudah tidak boleh diguna itu ke kedai. Tinggallah kami empat orang menunggu di tepi high-way berhampiran KMPP. Aku dan seorang sahabat menghabiskan masa di celah hutan di tepi high-way sementara menunggu tayar sampai.

Bukan senang nak 'lepak' di tepi jalan macam tu. Sempat juga aku bergambar menggunakan kamera handsetku. Handset ku ini asalnya hanset ibuku. Setelah mengetahui hansetku hancur akibat terjatuh dari motor, ibuku memberi hansetnya kepadaku. Oh... betapa besarnya kasih ibu kepada anaknya. Ya ALLAH, kurniakanlah kekuatan dalam diriku untuk berbakti kepada ibubapaku.

Aku postkan beberapa gambar yang di ambil di tepi high-way tu. Bukanlah lawa sangat, tapi biar jadi kenangan dalam blog aku ini betapa aku tak pernah terfikir pun untuk 'lepak' di kawasan itu.
















Gambar-gambar di atas menunjukkan aku memang tak ada kerja... Harapnya boleh diguna untuk buat 'Wallpaper', tapi semuanya macam tak menarik...

Setelah semuanya selesai, kami meneruskan perjalanan ke Lembah Bujang. Aku belum pernah ke Lembah Bujang sekalipun aku orang Kedah. Tahu nama saja. Jalan-jalannya langsung aku tak pernah lalui.

Setelah puas berpusing-pusing di Lembah Bujang, kami semua terasa lapar. Kami menuju ke restoran RFC - Radix Fried Chicken - untuk 'mentekedarah' ayam. Meratah ayam di kala lapar. Kali pertama juga aku ke RFC. Restoran HPA ini kelihatan sangat ramai pengunjung-pengunjungnya yang sangat suka meratah ayam.

Setelah puas meratah ayam, kami terus pula ke Alor Setar. Memang tak meluaskan pemandangan pun, sebab jalannya memang selalu aku guna untuk ulang-alik ke rumahku.

Sampai di suatu traffic-light, kelihatan segerombolan polis trafik melalui kawasan itu. Tergendala 30 saat perjalanan kami. Ingatkan ada rombongan Sulten ke atau Menteri Besar. Rupa-rupanya hanya gerombolan Polis Trafik saja nak show-off skill bermotor mereka (bukan kut).

Akhirnya, dipendekkan cerita, sampailah kami di beberapa destinasi. Tak ada apa pun yang nak diceritakan pada posting kali ni. Cuma mengisi blog agar tidak bersawang. Perjalanan seharian yang kami lalui mengajar kami bermacam-macam pelajaran yang hanya difahami oleh orang-orang yang mahu mengambil pengjaran.

Apakah sinar harapan yang kami cari dalam perjalan kami? Inilah dia sinar harapan...
Heheh... bukan Ustaz Azizan yang kami cari. Kami, dan kita semua harapnya terus mencari ketaqwaan. "Semoga Beroleh Ketaqwaan"...

2 comments:

Anonymous said...

amboi...henset baru dia.. patot la balik umah...

aneroid09 said...

:)

Ũ