© The Mhakk Studio

Friday, March 21, 2008

Laki-Laki Menyerupai Perempuan dan Perempuan Menyerupai Laki-Laki

Gejala pondan/maknyak/tombol/ tomboi menular tak kira di mana saja termasuk dalam kampus-kampus universiti. Golongan ini tidak sukar untuk dikenal pasti, malah mereka memang sengaja menunjuk lagak mereka dengan bangga sekali.

Adapun lelaki normal akan 'geli' dengan tingkah laku mereka yang pondan dan maknyah. Pun begitu, mereka-mereka ini seolah-olah berlainan jantina dan suka 'menggoda' lelaki juga. Aduh, begitu teruk akhlak manusia yang tidak berilmu dan beriman.

Salah siapa?
Tidakkah mereka ini tahu perbuatan mereka itu haram dan dilaknat oleh Nabi? Dilaknat nabi, bermakna ALLAH juga melaknatnya. Sudah tentu akhir kariernya adalah meraung dalam neraka. Na'uzubillah.

================
Rasulullah s.a.w. pernah mengumumkan, bahwa perempuan dilarang memakai pakaian laki-laki dan laki-laki dilarang memakai pakaian perempuan. Disamping itu beliau melaknat laki-laki yang menyerupai perempuan dan perempuan yang menyerupai laki-laki. Termasuk diantaranya, ialah tentang bicaranya, geraknya, cara berjalannya, pakaiannya, dan sebagainya.

Sejahat-jahat bencana yang akan mengancam kehidupan manusia dan masyarakat, ialah karena sikap yang abnormal dan menentang tabiat. Sedang tabiat ada dua: tabiat laki-laki dan tabiat perempuan. Masing-masing mempunyai keistimewaan tersendiri. Maka jika ada laki-laki yang berlagak seperti perempuan dan perempuan bergaya seperti laki-laki, maka ini berarti suatu sikap yang tidak normal dan meluncur ke bawah.

Rasulullah s.a.w. pernah menghitung orang-orang yang dilaknat di dunia ini dan disambutnya juga oleh Malaikat, antaranya ialah laki-laki yang memang oleh Allah dijadikan betul-betul laki-laki, tetapi dia menjadikan dirinya sebagai perempuan dan menyerupai perempuan; dan yang kedua, yaitu perempuan yang memang dicipta oleh Allah sebagai perempuan betul-betul, tetapi kemudian dia menjadikan dirinya sebagai laki-laki dan menyerupai orang laki-laki (Hadis Riwayat Thabarani). Justru itu pulalah, maka Rasulullah s.a.w. melarang laki-laki memakai pakaian yang dicelup dengan 'ashfar (zat warna berwarna kuning yang biasa dipakai untuk mencelup pakaian-pakaian wanita di zaman itu).

Ali r.a. mengatakan:
"Rasulullah s. a. w. pernah melarang aku memakai cincin emas dan pakaian sutera dan pakaian yang dicelup dengan 'ashfar" (Hadis Riwayat Thabarani)

Ibnu Umar pun pernah meriwayatkan:
"Bahwa Rasulullah s.a.w. pernah melihat aku memakai dua pakaian yang dicelup dengan 'ashfar, maka sabda Nabi: 'Ini adalah pakaian orang-orang kafir, oleh karena itu jangan kamu pakai dia.'"
===================

Nyata salahnya adalah sistem pendidikan dalam negara. Sistem salah? Kenapa menyalahkan sistem? Sebab sistem tidak ada unsur pendidikan Islam yang sempurna. Ah.... bukan salah sistem. Ianya salah manusia yang bernama pemimpin, yang mengabaikan sistem pendidikan Islam!

No comments:

Ũ