© The Mhakk Studio

Tuesday, September 16, 2008

Respon terhadap respon "Suatu Malam di Planet X..."

Ada orang respon terhadap posting Suatu Malam di Planet X...

Rasanya tuan blog itu kenal aku, aku kenal dia. Huhu... mungkin namaku saja dia kurang tahu. Macam kata-kata yang aku quote "wa hentam lu, lu hentam wa, di luar kita bersaudara. Profesional". Harap tuan blog tersebut juga bersikap begitu.

Responnya boleh dilihat di sini.

"Kadang-kadang aku pun tak paham pemikiran orang-orang sebegini. Sebagai salah seorang bekas pelajar sekolah agama, ak faham, diz blgger resah/ 'jijik' melihat tingkah laku dan 'pergaulan' secara bebas dikalangan mereka."

Rasanya kita pernah mendengar Tazkirah Ramadhan selepas solat witir, salah satunya bermaksud orang-orang yang beriman akan menganggap satu dosa itu bagaikan sebuah gunung yang mahu menghempapnya, sedangkan orang-orang fasik merasakan dosa itu bagaikan lalat yang hinggap di hidungnya.

Harap kita saling memahami.
Rujuk Artikel ini :
1) Ikhtilat
2) Pergalulan Lelaki dan Perempuan : Harus atau Haram?
3) Ikhtilat ... Ikhwah dan Akhawat

"Cuma.....kenapa tak menegor secara berhadapan?..mengapa mesti ditangkap gambar pelaku2x dan disebarkan dalam blog? bukan ke ia mengaibkan. Memang niat diz blogger jujur dan ikhlas, tetapi pada pendapat aku, kalo seseorang melakukan kesalahan didepan mata, tegur secara berdepan adalah lebih baik dan sopan tanpa melukakan hati sesiapa. Tidak perlulah menangkap gambar and publish all of them dalam blog."

Mungkin ini juga kelemahan insan bernama 'aku'. Gambar tu tak dipublishkan semua. Aku pilih yang tak nampak muka saja. Tapis juga. Hehe. Minta maaf lah kalau tidak menepati piawaian. Blog ni pun ada piawaian sendiri.

Sekurang-kurangnya, dengan publish di sini, orang lain juga boleh tumpang memahami situasi. Dan ada kebaikan juga untuk panduan bagi penganjuran aktiviti-aktiviti lain. Tak semestinya hanya aktiviti keagamaan saja kita kena jaga batas-batas pergaulan. Sebagai muslim, setiap masa, setiap program kita ada akhlak yang Islam ajar.

"Susah juga ye jika mahu mengendalikan program-program berbentuk keagamaan ne yer.. Adakah orang-orang biasa yang tidak mempumyai ilMu agama yang cukup tidak layak untuk mengendalikan program seperti ini?"

Semua orang layak, anjur apa saja program keagamaan bahkan kita alu-alukan. Bukan program keagamaan je kita kena jaga batas-batas pergaulan.


Oklah.
Tahniah kpd tuan blog tersebut. Terima kasih juga sebab tegur aku ini.
Muslim sesama Muslim adalah bersaudara.

5 comments:

Aku Bukan Umar Al-Khatab said...

Huahua,, bahaya demo nie.. dah terpengaruh ngan si Aduka Teruna.. huahua... x perasan ada isu nie kat sini... haha.. seb baik G KL.. huhu...

aneroid09 said...

kawe suka ayat tu ja. idea dia x smua kawe suka. gaya bahasa dia lg kawe x suka.

Aku Bukan Umar Al-Khatab said...

kalaulah demo kenal siapa si AT tu.. huahua...

aneroid09 said...

hehe... mana la kawe kenal. tp rasanya ntah la. rasa dia mcm ok saja. kawe dah tgk video2 dia. dlm tulisan saja berapi. dlm video standard je.

Aku Bukan Umar Al-Khatab said...

kalau demo pernah tido satu bilik ngan dia.. maka saat nie demo pasti akan gelak sakan.. huahua...

Ũ